Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Ada Apa Didalam Smartphone? Ayo Kenali Komponen-komponen HP

Ada sekumpulan komponen smartphone yang sangat kompleks, mari kita kenali agar tidak gaptek-gaptek amat.

Dengan banyaknya smartphone yang tersedia saat ini, semuanya adalah permainan desain, fitur, kamera, kualitas tampilan, kinerja, daya tahan baterai, dan banyak hal lain yang dicari konsumen. 

Jika Anda memiliki pengetahuan dalam aspek ini, maka Anda dapat membeli ponsel yang lebih tepat.

Selain itu, jika ada kerusakan pada perangkat keras ponsel, Anda bisa memperdiksi bagian mana yang perlu diperbaiki. 

 



Melihat Ke Dalam Smartphone — Komponen Berbeda

1. Tampilan/Layar (Display)

Mungkin komponen yang paling jelas dari smartphone modern adalah tampilannya, dan meskipun setiap detail yang Anda lihat ada di luar, sebenarnya itu adalah komponen internal perangkat. Teknologi tampilan di smartphone saat ini hadir dalam dua jenis utama:

  • Yang berbasis LCD (teknologi IPS dan variasinya)
  • Yang berbasis LED (AMOLED atau Super AMOLED dan variasinya)

LCD vs LED

Pada layar berbasis LCD, ada lampu latar yang bersinar melalui beberapa polarizer, dan bersinar melalui beberapa filter. Dan dengan memanipulasi layar kristal, Anda dapat melihat sekumpulan titik dengan warna berbeda di sisi lain. Apa artinya ini secara sederhana adalah bahwa cahaya tidak dihasilkan oleh tampilan itu sendiri; itu dihasilkan oleh cahaya di belakang layar, dan hanya sebagian yang datang dari sisi lain.

Sekarang, pada tampilan berbasis LED, dioda pemancar cahaya melakukan semua keajaiban. Semua piksel yang dapat atau tidak dapat Anda lihat dipancarkan oleh dioda pemancar cahaya yang sangat kecil ini (juga dikenal sebagai LED dan menghasilkan warna merah, hijau, dan biru).

Di sini, tampilan itu sendiri yang menghasilkan warna yang berbeda dan cerah. Keuntungan dari layar AMOLED atau Super AMOLED dibandingkan rekan-rekan LCD IPS adalah bahwa ketika piksel mati dan Anda dapat melihat warna hitam, itu tidak menggunakan baterai apa pun, itulah sebabnya ponsel cerdas yang menampilkan layar AMOLED lebih efisien dalam memberikan perpanjangan waktu. periode masa pakai baterai.

Namun, dengan layar LCD, jika Anda melihat warna hitam, layar kristal sedang dimanipulasi sehingga tidak ada cahaya yang masuk. Namun, cahaya di belakang layar masih menyala yang berarti smartphone akan menggunakan sedikit baterai.

Namun, satu kelemahan yang kami rasa perlu disebutkan adalah bahwa panel AMOLED lebih mahal daripada panel IPS, jadi jika Anda melihat ponsel dengan layar seperti itu dan memiliki label harga yang sedikit lebih tinggi, Anda akan tahu bahwa layar adalah salah satu banyak faktor yang berkontribusi untuk harga itu.

2. Baterai

Baterai ponsel saat ini biasanya menggunakan teknologi lithium-ion atau li-poly yang dapat dilepas atau baterai tanam yang hanya bisa dilepas dengan cara membongkar perangkat seluler. 

Anda tidak perlu khawatir dengan baterai jenis ini karena bisa di cas kapan saja, walau akan lebih baik jika di cas 20-80% dan sebulan sekali 5-100% dalam keadaan mati untuk kalibrasi.

Kapasitas baterai pada smartphone modern biasanya berkisar 4000-6000mAh, lebih besar kemungkinan akan lebih awet masa pakainya, namun tentu harus dipertimbangkan berat ponsel dan faktor lainnya.

3. 'System-on-a-chip' atau SoC

SoC mungkin merupakan komponen terpenting yang ada di smartphone, dan beberapa pengguna mungkin salah mengartikannya sebagai prosesor perangkat. Namun, jauh lebih dari itu; SoC tidak hanya terdiri dari CPU smartphone, tetapi juga GPU, modem LTE, prosesor tampilan, prosesor video, dan bagian lain dari silikon yang mengubahnya menjadi 'sistem' fungsional di telepon.

Meskipun Anda mungkin melihat ponsel yang menggembar-gemborkan SoC yang berbeda dari Qualcomm, MediaTek, Samsung, Kirin milik Huawei, dan chipset yang dikembangkan Apple sendiri, mereka menggunakan arsitektur sistem yang sama dari ARM. ARM berfungsi tidak hanya dengan memproduksi prosesor dan GPU mereka sendiri, tetapi juga melisensikan desain dan arsitektur sistem mereka ke perusahaan lain, sehingga mereka dapat menggunakan teknologi mereka untuk membuat SoC yang kuat dan efisien.

Beberapa perusahaan juga menggunakan lisensi arsitektur sehingga mereka dapat membuat prosesor milik mereka untuk digunakan di smartphone selama mereka kompatibel dengan arsitektur sistem ARM. Contohnya adalah chipset buatan Apple yang menjalankan inti pemrosesan Cyclone yang dikembangkan khusus, atau prosesor Kryo Qualcomm.

SoC dengan kode angka lebih tinggi biasanya menandakan bahwa SoC tersebut lebih tinggi kastanya. Misalkan Qualcomm Snapdragon seri 8xx lebih tinggi dari seri 7xx, 6xx, dan 4xx.

4. Memori (RAM) dan Penyimpanan (ROM)

Tidak ada smartphone yang dapat berfungsi tanpa menggunakan RAM dan memori (sistem penyimpanan). Pertama, mari kita bicara tentang RAM; sebagian besar perangkat seluler dikirimkan dengan LPDDR3 atau LPDDR4, sementara beberapa ponsel cerdas kelas atas dikirimkan dengan RAM LPDDR4X. 'LP' adalah singkatan dari 'Low-Power,' dan ini mengurangi tegangan total chip ini, membuatnya sangat efisien dan memberi ponsel masa pakai baterai yang lebih lama.

LPDDR4 lebih efisien dan kuat daripada LPDDR3, sedangkan LPDDR4X adalah cawan suci RAM, menghasilkan kecepatan dan efisiensi yang belum pernah ada sebelumnya. LPDDR4X lebih mahal untuk diproduksi, itulah sebabnya Anda hanya melihatnya di smartphone unggulan. Ketika generasi RAM yang lebih baru akan diperkenalkan, seperti LPDDR5, maka kalian akan melihat perkembangan memori LPDDR4X di perangkat kelas menengah.

Adapun penyimpanan internal, itu ada sebagai memori flash, mulai dari 32GB, dan dapat mencapai 256GB 512GB atau 1TB pada beberapa ponsel. Secara alami, karena kebutuhan pengguna mulai meningkat pesat berdasarkan jumlah penyimpanan yang mereka gunakan, produsen ponsel akan secara eksponensial meningkatkan jumlah RAM yang ada di smartphone. Saat Anda menyalakan perangkat untuk pertama kalinya, satu hal yang akan Anda perhatikan adalah bahwa penyimpanan yang diiklankan tidak sama nilainya dengan yang dijalankan di telepon.

Misalnya, ponsel dengan penyimpanan 64GB mungkin memiliki antara 53-55GB yang tersedia untuk penggunaan pribadi Anda. Nah, itu karena sistem operasi smartphone dan aplikasi pra-instal memerlukan memori internal awal itu.

5. Modem

Karena smartphone hanyalah telepon pada akhirnya, mereka membutuhkan komponen komunikasi untuk menerima dan mengirim pesan teks dan panggilan. Di situlah modem masuk, dan setiap produsen SoC memiliki merek modem mereka sendiri, dan ini termasuk Qualcomm, Samsung, Huawei, dan beberapa lainnya.

Pabrikan ini juga berjuang untuk merilis kategori chip LTE tercepat dan efisien, jadi jika Anda menemukan istilah Cat. Modem 9 LTE, itu yang tercepat di luar sana. Namun, jika jaringan seluler Anda sendiri tidak mendukung tingkat kecepatan tersebut, maka sama sekali tidak ada gunanya memiliki chip yang begitu kuat di smartphone.

Namun, perusahaan akan melakukan yang terbaik untuk memastikan mereka menghasilkan chip terbaru dan terbaik dari kategori yang mereka inginkan.

6. Kamera

Semua smartphone dilengkapi dengan kamera menghadap ke belakang dan kamera depan. Sebuah smartphone terdiri dari tiga bagian utama:

  •     Sensor (yang mendeteksi cahaya)
  •     Lensa (komponen tempat cahaya masuk)
  •     Prosesor gambar


Meskipun megapiksel pada ponsel cerdas masih merupakan bagian penting dari kamera, hal itu kurang penting dibandingkan beberapa waktu lalu. Sebaliknya, faktor pembatas utama adalah sensor kamera ponsel dan seberapa sensitifnya ketika cahaya melewati lensa.

Ingat, setiap sensor berperilaku sangat berbeda di smartphone yang berbeda, sehingga setiap gambar atau video yang Anda ambil akan menjadi variasi kontras, akurasi warna, saturasi, dan beberapa lainnya dibandingkan dengan handset yang berbeda. Sebagian besar aplikasi kamera memiliki pengaturan manual sehingga Anda dapat mengambil gambar atau video berdasarkan pengaturan Anda sendiri, tetapi sebagian besar perangkat tidak memiliki daftar kontrol yang diperluas.

Karena smartphone memiliki ukuran sensor yang kecil, kinerjanya cenderung buruk di area dengan cahaya redup. Ini adalah area di mana produsen sensor kamera telah bekerja tanpa henti untuk meningkatkan jauh, tetapi mereka memiliki jalan panjang di depan mereka tampaknya.

7. Sensor

Ada lima sensor utama di smartphone yang memungkinkannya memberi Anda fungsionalitas 'perangkat pintar yang mendukung sentuhan'. Nama-nama semua sensor ini dan kepentingannya telah dirinci di bawah ini:

  • Akselerometer: Digunakan oleh aplikasi untuk mendeteksi orientasi perangkat dan pergerakannya, serta memungkinkan fitur seperti menggoyangkan ponsel untuk mengubah musik.
  • Giroskop: Bekerja dengan Akselerometer untuk mendeteksi rotasi ponsel Anda, untuk fitur seperti memiringkan ponsel untuk bermain game balap atau menonton film.
  • Kompas Digital: Membantu telepon menemukan arah Utara, untuk tujuan peta/navigasi.
  • Sensor Cahaya Sekitar: Sensor ini secara otomatis dapat mengatur kecerahan layar berdasarkan cahaya sekitar, dan membantu menghemat masa pakai baterai. Ini juga akan menjelaskan mengapa kecerahan ponsel cerdas Anda berkurang di lingkungan dengan cahaya redup, sehingga membantu mengurangi ketegangan pada mata Anda.
  • Proximity Sensor/Sensor Jarak: Selama panggilan, jika perangkat didekatkan ke telinga Anda, perangkat akan mengunci layar secara otomatis untuk mencegah perintah sentuh yang tidak diinginkan.

8. Komponen lain

Selain komponen utama diatas, juga terdapat komponen-komponen pendukung lain seperti:

  • IC Power adalah chip yang terdapat di bagian daya semua komponen HP. Fungsinya yakni untuk memberikan daya atau tegangan arus yang diperlukan ke seluruh bagian ponsel yang diperlukan.
  • Envelope Tracking (ET) adalah IC yang berfungsi untuk meningkatkan efisiensi energi Penguat Daya Frekuensi Radio dengan melacak permintaan daya yang bertentangan dengan sistem daya tetap saat ini.
  • Intermediate Frequency Chip. Dalam komunikasi dan teknik elektronik, frekuensi menengah (IF) adalah frekuensi di mana gelombang pembawa digeser sebagai langkah perantara dalam transmisi atau penerimaan.[1] Frekuensi menengah dibuat dengan mencampur sinyal pembawa dengan sinyal osilator lokal dalam proses yang disebut heterodyning, menghasilkan sinyal pada perbedaan atau frekuensi ketukan. Frekuensi menengah digunakan dalam penerima radio superheterodyne, di mana sinyal masuk digeser ke IF untuk amplifikasi sebelum deteksi akhir dilakukan.
  • NFC Controller. Chip/IC NFC yang tertanam di setiap komponen sistem memungkinkan komunikasi nirkabel. Misalnya, chip NFC dapat disematkan di kartu perbankan dan terminal pembayaran, atau di paspor, yang digunakan untuk menyimpan data biometrik.
  • IC Audio. Audio codec.
  • High Band Multimode Multiband Power Amplifier Module. IC sinyal.
  • Manajemen Daya Display.


Sekarang setelah Anda memiliki lebih banyak informasi tentang hal-hal rumit yang terjadi di dalam ponsel cerdas, Anda dapat menilai pembelian Anda di masa mendatang dengan membandingkan berbagai komponen berbeda yang ada di perangkat komputasi modern ini.

Jika Anda memiliki sesuatu untuk ditambahkan, berikan pemikiran dan umpan balik Anda.

Posting Komentar untuk "Ada Apa Didalam Smartphone? Ayo Kenali Komponen-komponen HP"