Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Panduan ThrottleStop (2021): Cara Menurunkan Suhu, Meningkatkan Kinerja, dan Meningkatkan Masa Pakai Baterai di Laptop

Apa itu Throttlestop dan bagaimana perbandingannya dengan Intel XTU?

ThrottleStop adalah program original oleh Kevin Glynn, a.k.a. “UncleWebb”, yang secara sederhana dirancang untuk melawan tiga jenis utama pelambatan CPU (Thermal, Power Limit, dan VRM) yang ada di komputer modern.

Ini dimulai sebagai cara sederhana untuk melawan beberapa mekanisme pelambatan yang digunakan di laptop lama, memeriksa suhu, dan mengubah kecepatan clock CPU. Awalnya jauh lebih sederhana dan lebih terbatas dari Intel Extreme Tuning Utility (XTU), ThrottleStop telah berkembang dalam set fitur dan stabilitas selama bertahun-tahun, dan dapat digunakan untuk profil suhu / kecepatan clock "set-and-forget", pembandingan, SST tweaker, dan pemantauan suhu.

Secara teori, keunggulan utama XTU dibandingkan TS adalah dapat menetapkan batas PL dan setelan undervolt yang akan terus diterapkan secara otomatis dan tidak memerlukan program untuk terus berjalan di sistem tray (seperti TS). Namun, ada beberapa bug dengan XTU yang melibatkan pengaturan yang hilang dan seringnya crash keras setelah laptop melanjutkan dari mode sleep, dan karena alasan itu saya secara pribadi telah meninggalkan XTU demi TS. Jika Anda membaca panduan ini dan berencana untuk beralih ke TS dari XTU, pastikan Anda reset pengaturan XTU Anda ke default, menghapus instalannya, dan merestart PC Anda sebelum memulai TS untuk pertama kalinya. Kegagalan untuk melakukan ini dapat mengakibatkan ThrottleStop membaca pengaturan register CPU yang di-tweak XTU Anda sebagai default (padahal sebenarnya tidak).

Anda mungkin berpikir bahwa program semacam ini ditujukan untuk pengguna atau geek paling mahir yang menghabiskan waktu berhari-hari mencoba mendapatkan tolok ukur mereka beberapa poin lebih tinggi atau suhu 1-2C lebih rendah. Sementara stereotip tersebut mungkin benar untuk beberapa pengguna TS, faktanya adalah bahwa beberapa menit mengutak-atik program kemungkinan akan memberi Anda penurunan suhu yang terukur secara signifikan dan dapat diukur secara signifikan serta peningkatan masa pakai baterai dan kinerja di dunia nyata.

Instalasi dan Menjalankan ThrottleStop Pertama Kali

Mudah-mudahan saya menjelaskan alasan mengapa Anda mungkin ingin menginstal TS dan mencobanya. Untungnya, tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mendownload dan menginstal TS. Anda selalu dapat menemukan versi 9.2 atau terbaru ThrottleStop di situs TechPowerUp.

Setelah itu, cukup unzip arsip ke dalam folder di lokasi pilihan Anda (saya ingin menyimpan folder khusus untuk mengutak-atik utilitas di direktori file / Program saya). Saya tidak akan merekomendasikan menginstalnya ke desktop jika Anda berniat menggunakan aplikasi, karena nanti kami akan mengotomatiskan startup program menggunakan Task Scheduler, jadi jangan simpan di folder desktop.

Setelah Anda siap untuk memulai, klik dua kali “Throttlestop.exe”. Anda akan melihat disclaimer bahwa penggunaan software ini cukup beresiko; klik "OK" berarti setuju resiko Anda tanggung sendiri. (Resikonya setau saya sejauh ini hanya blue screen atau ketidakstabilan sistem, bukan rusak sampai matot atau terbakar.)


Setelah pertama kali membuka ThrottleStop, Anda akan disambut oleh jendela utama dari antarmuka program. Penting untuk diingat bahwa semua setelan yang Anda lihat di ThrottleStop awalnya akan disetel ke setelan default yang telah disetel oleh pabrikan Anda untuk CPU Anda. Jika Anda ingin kembali ke pengaturan awal untuk tujuan pemecahan masalah atau pembandingan, cukup masuk ke folder ThrottleStop Anda, cari file "ThrottleStop.ini" dan ganti namanya atau hapus, kemudian matikan komputer Anda lalu dinginkan sebelum memulainya (bukan hanya merestart). Ini akan menghapus semua pengaturan atau register yang diatur oleh program.

Catatan: Jika Anda mendapatkan kesalahan bahwa TS tidak dapat dimulai karena file bernama "MFC120u.dll" tidak dapat ditemukan, Anda harus mengunduh dan menginstal Paket Visual C ++ Redistributable 2013 64 dan 32-bit.

Antarmuka

Sekarang kita akan membahas fitur dan terminologi utama yang perlu Anda ketahui untuk menyesuaikan diri dengan TS. Jika ini adalah pertama kalinya Anda mengutak-atik register CPU Anda, banyak istilah ini yang baru bagi Anda. Namun, setelah Anda memahami arti dan fungsi dasar dari setiap pengaturan, penyesuaian akan mulai menjadi kebiasaan Anda. Karena ini adalah edisi terbaru (2019) dari panduan ini, mari kita mulai dengan memperkenalkan fitur-fitur terbaru.

Fitur Baru sejak 2017 (8.48)

Costom Logo - Dimulai dari TS 8.70.5, sekarang dimungkinkan untuk menyesuaikan aplikasi dengan grafik kustom Anda sendiri. Ini dapat dilakukan relatif mudah dengan menambahkan gambar ke direktori utama TS dengan nama file "logo.png". Gambar dapat memiliki ukuran maksimum 230 × 90 atau kurang.

MHz / VID Min
- Anda dapat dengan cepat minimize aplikasi TS dengan mengklik nomor di sebelah VID atau dengan salah satu pembacaan MHz. Perhatikan bahwa aplikasi akan pindah ke sistem tray di taskbar tergantung pada bagaimana aplikasi dikonfigurasi.

Jendela Utama: Bawah

Di bagian paling bawah jendela TS utama Anda akan melihat beberapa tombol dengan fungsi dasar: Save, Options, Turn On, TS Bench, GPU, dan "-" untuk menyembunyikan bilah ini.

Save - Menyimpan pengaturan saat ini ke file ThrottleStop.ini (ada di direktori TS Anda).

Options - Pergi ke menu opsi untuk ThrottleStop.

Aktifkan / Nonaktifkan - Pengembang baru-baru ini mengakui bahwa meskipun tombol ini digunakan untuk melakukan sesuatu bertahun-tahun yang lalu, pada dasarnya tombol ini tidak berfungsi lagi. Asumsikan bahwa TS akan mengatur CPU Anda selama program berjalan.

TS Bench - Membuka program benchmarking built-in. Meskipun tidak berat, ini berguna untuk mendeteksi bagaimana perubahan terbaru yang Anda buat akan memengaruhi CPU ketika sedang load. Di bagian kiri atas jendela, Anda akan melihat empat tombol bulat. Masing-masing memiliki nama yang dapat disesuaikan (dalam dialog Opsi) dan masing-masing mengacu pada profil pengaturan terpisah untuk program tersebut. Beberapa pengaturan bersifat universal di semua profil, tetapi sebagian besar pengaturan khusus profil. Kami akan membahas menggunakan lebih dari satu profil nanti.

Jendela Utama: Kiri

Di bagian kiri jendela Anda dapat menemukan pengaturan umum yang memengaruhi clock CPU atau cara program berfungsi:


Selain Undervolting, dilakukan di menu "FIVR", bagian ini adalah tempat Anda akan menemukan sebagian besar pengaturan yang kemungkinan besar akan Anda gunakan untuk menentukan perilaku CPU Anda.

Clock Modulation/Clock Modulation Chipset - Pengaturan ini dirancang untuk melawan metode pelambatan yang lebih lama yang memberi tahu CPU atau chipset untuk berjalan pada persentase kapasitas. Untuk sebagian besar chip yang lebih baru, metode ini tidak digunakan, dan mengaktifkan fitur di ThrottleStop tidak akan berpengaruh.

Set Multiplier - Ini adalah pengaturan usang lainnya; pada CPU lama, kecepatan clock ditentukan dengan mengalikan kecepatan bus dari CPU dengan multiplier. Misalnya, Pentium III-M lama dengan kecepatan bus 133MHz yang disetel ke multiplier 10 akan beroperasi pada kecepatan penuhnya 1,33GHz. Pada CPU modern, multiplier diatur secara berbeda. Dengan Core i CPU, cukup meningkatkan nilai default sebesar 1 akan memberi tahu CPU untuk berjalan pada clock turbo penuh. Menyetelnya lebih tinggi tidak akan berpengaruh, dan menyetelnya lebih rendah akan sama dengan tidak menyetelnya.

Speed Shift - EPP (Preferensi Kinerja Energi) - Dimulai dengan Skylake dari Intel, ini menjadi metode tingkat rendah (non-perangkat lunak) baru untuk mengatur perilaku CPU. Ini menggantikan teknologi "SpeedStep" yang lebih lama, yang membutuhkan tata kelola tingkat perangkat lunak. Ini berarti EPP harus jauh lebih efisien dan efektif daripada SpeedStep. Jika Anda memiliki CPU Skylake atau yang lebih baru, ini harus diaktifkan. Catatan: Pada beberapa mesin Skylake (seperti DelL XPS 15 9560), fitur ini tidak pernah diaktifkan melalui BIOS / firmware, meskipun chipset mendukungnya. Jika sistem Anda memiliki Skylake atau CPU yang lebih baru tetapi tidak diaktifkan secara default di BIOS, Anda dapat mengaktifkannya dengan membuka tombol "TPL" dan memeriksa opsi "Speed Shift" di kotak dialog itu.

Speed Shift - EPP beroperasi pada nilai antara 0-255, di mana 0 berarti CPU akan memilih frekuensi maksimumnya (ke dalam kisaran turbo, dengan asumsi Anda belum mencentang opsi "disable turbo"), dan 255 berarti sistem akan lebih memilih menjalankan CPU pada clock dasar terendahnya. Saya merekomendasikan pengaturan antara 0-32 di profil apa pun yang akan Anda gunakan saat dicolokkan atau ingin kinerja maksimum aktif, dan setidaknya 128 untuk profil baterai / hemat daya Anda. Anda dapat bermain-main dengan pengaturan ini sendiri dan melihat bagaimana clock berubah saat melakukan tugas berat atau menjalankan TSBench. Ini, bersama dengan "disable turbo" dan clock turbo maksimum di bawah FIVR adalah variabel utama yang mungkin ingin Anda sesuaikan saat membuat profil TS yang berbeda.

Power Saver - Power Saver adalah fitur lama yang tidak diperlukan pada CPU modern. Hanya tersedia saat turbo boost dinonaktifkan, Penghemat Daya akan memberi tahu CPU Anda untuk mengurangi clock-nya seminimal mungkin saat idle. Fitur ini mubazir pada processor apa pun yang lebih baru dari Core 2 Duo, saya yakin.

Disable Turbo - Opsi ini akan menonaktifkan kemampuan turbo boost dari CPU Anda saat dicentang. Misalnya, i7-7700HQ memiliki clock dasar 2.8GHz tetapi bisa masuk mode turbo hingga 3.8GHz untuk beban kerja single-core. Jika Anda mencentang opsi tersebut, CPU tidak akan pernah mencoba untuk meningkatkan di atas clock dasarnya 2.8GHz. Ini berguna saat mencoba membatasi lonjakan konsumsi daya (seperti pada mesin pelambatan VRM seperti XPS 15 9550/9560/9570) atau hanya dalam mengontrol suhu saat GPU khusus juga digunakan.

BD PROCHOT - Kependekan dari Bi-directional Processor Hot. PROCHOT adalah metode pelambatan darurat yang dipicu saat CPU mencapai suhu maksimumnya (100 atau 105C). Anda akan sering melihat ini dipicu di MacBook Pro, misalnya. PROCHOT dua arah adalah sistem yang digunakan oleh beberapa laptop di mana CPU akan dihambat ketika komponen lain, seperti GPU, mencapai suhu yang disetel meskipun CPU belum memiliki suhu operasi maksimumnya. Menonaktifkan kotak ini akan menonaktifkan fitur ini, yang berarti pemicu suhu GPU yang panas seharusnya tidak menyebabkan pelambatan CPU. Ketahuilah bahwa ini dapat mengakibatkan suhu sasis lebih tinggi, dan saya tidak akan merekomendasikan untuk menonaktifkannya.

Task Bar - Mencentang kotak ini akan mencegah ThrottleStop meminimalkan ke tray dan sebagai gantinya akan menyimpannya di Taskbar. Setel ini ke preferensi Anda. Perhatikan bahwa ini juga menentukan di mana TS akan meminimize dengan mengklik VID atau MHz.

File Log - Ini akan membuat log teks termasuk catatan waktu nya di folder ThrottleStop Anda. Ini berguna saat Anda merekam clock dan suhu Anda per detik selama benchmark. Tidak perlu dicentang jika tidak dibutuhkan.

Stop Monitoring - Mengklik ini akan mengaktifkan sensor dan kemampuan perekaman ThrottleStop.

SpeedStep - Pada CPU lama (pra-Skylake), matikan tata kelola kecepatan clock CPU tingkat perangkat lunak.

C1E - Opsi ini harus tetap dicentang kapan pun atau ketika tidak memerlukan minimum absolut dalam latensi sistem (DAW berfungsi, dll.). Mematikan opsi ini akan mencegah turbo boost mematikan inti secara otomatis. Saat mati, jam harus mendekati maksimum dan CPU akan menggunakan lebih banyak daya.

On Top - Ini membuat jendela ThrottleStop tetap berada di atas jendela lain.

More Data - Mencatat data dengan kecepatan delapan kali per detik, bukan sekali per detik.

Jendela Utama: Kanan

Sisi kanan antarmuka TS lebih untuk tujuan pemantauan, meskipun ada beberapa elemen yang dapat diklik.

Tabel akan mengarah ke model CPU, voltase arus, dan kecepatan clock Anda. Dalam tabel, setiap entri di sini mewakili salah satu utas CPU Anda. Pada screenshot di atas, Anda dapat melihat bahwa CPU saya, Intel Core i5-9300H 4-core, memiliki 8 thread yang terlihat. Jika Anda mematikan hyperthreading di BIOS, Anda hanya akan melihat 6 di jendela ini.

Package Power - Perkiraan berapa banyak daya yang diambil CPU Anda secara keseluruhan.

Temp - Pembacaan saat ini dari sensor chip (C). Perhatikan bahwa ini seringkali berbeda dari suhu inti individu.

Limit Reasons - Tombol Limits berfungsi untuk memberi tahu pengguna jika ada pembatasan yang terjadi. CPU bisa mengalami hambatan (throttle) karena pembatasan Thermal Design Power (TDP). Misalnya, jika Anda memiliki laptop dengan adaptor AC 135W yang memberi daya pada i5-9300H dan Nvidia GTX 1050, menjalankan game atau benchmark yang intensif dapat menyebabkan kombinasi dari komponen-komponen ini melebihi total TDP yang diizinkan untuk sistem, dan karenanya akan terjadi throttle. Bisa juga CPU pada suatu saat telah mencapai suhu maksimum yang ditetapkan OEM. Dalam kasus Nitro 5 AN515-54 saya, diatur oleh Acer ke 92C di pembaruan BIOS sebelumnya.

Di bawah bagan ini terdapat 5 tombol: FIVR, TPL, BCLK, C7, DTS, dan CLR. Hanya tiga dari mereka melakukan sesuatu yang signifikan, bagaimanapun, dan kita kebanyakan hanya akan memikirkan diri kita sendiri dengan dua di antaranya: FIVR dan TPL, meskipun C7 berguna untuk memastikan CPU Anda memasuki status daya rendah dengan benar.

CLR akan membersihkan/menghapus catatan throttling dan suhu.

Mengklik DTS hanya akan mengubah pembacaan Temp pada tabel diatasnya menjadi sisa derajat dari batas termal (misalkan batas thermal 100 derajat, ketika suhu core 55 derajat maka DTS berarti 45. Jika 0 DTS berarti sudah menyentuh batas thermal).

C7 akan menunjukkan status setiap thread CPU Anda dalam hal status daya dan pemanfaatannya. Ini berguna saat melacak program jahat (malware) dan mengoptimalkan masa pakai baterai.

BCLK mengirimkan permintaan untuk menghitung ulang kecepatan bus dan clock CPU Anda saat ditekan.

TPL adalah modul Turbo Power Limit, yang sebagian besar berguna untuk mengaktifkan Speed Shift pada notebook yang sudah mendukung tapi belum diaktifkan dalam BIOS (yaitu XPS 9550 dan 9560). Pada beberapa mesin, beberapa pengguna mengklaim dapat menyetel batas PL1 dan PL2 melalui modul ini, meskipun saya pribadi belum dapat melakukannya.

FIVR adalah singkatan dari Fully Integrated Voltage Regulator, dan di sinilah kami akan segera melepas CPU kami segera. Namun, pertama-tama, mari kita kembali ke opsi ke

Options

Gunakan dialog Options untuk mengatur alarm dan profil untuk fungsionalitas otomatis.


Sebelum kita membahas undervolting, penting untuk menetapkan beberapa opsi terlebih dahulu. Anda mungkin ingin memberi nama atau nomor pada setiap profil agar lebih mudah melacaknya. Saya merekomendasikan pengaturan setidaknya satu profil ke AC dan satu untuk baterai, serta centang "Start Minimized" dan "Minimized on Close", karena saya selalu menjalankan TS di tray di semua komputer saya. Jika komputer Anda memiliki GPU khusus, centang kotak yang sesuai dengan kartu Anda (Nvidia atau AMD). Setelah Anda memilih GPU (jika ada), tutup dan luncurkan kembali ThrottleStop untuk pengaturan yang diambil. Sekarang Anda seharusnya dapat melihat suhu GPU Anda ditampilkan di bawah suhu CPU Anda. Perlu diperhatikan bahwa jika Anda tidak berencana menggunakan suhu GPU untuk memicu profil sekunder, Anda tidak perlu mencentang kotak itu. Ada kemungkinan bahwa polling suhu GPU kadang-kadang dapat membangunkannya, tetapi saya ragu ini akan memiliki efek signifikan pada masa pakai baterai.

Undervolting

Hal pertama yang akan kami lakukan adalah mengurangi suhu dan konsumsi daya sekaligus meningkatkan kinerja dengan undervolting. Undervolting sedikit mengurangi tegangan yang disuplai ke CPU. Hal pertama yang ditanyakan orang adalah "mengapa Intel tidak melakukan ini secara default?", Dan jawabannya adalah bahwa setiap chip berbeda: beberapa dapat undervolt hingga -160mv, yang lain hanya hingga -60mv. Produsen silikon ingin memberikan sedikit ruang untuk berjaga-jaga, meskipun beberapa OEM seperti Apple dan Razer sekarang melakukan undervolting CPU notebook mereka di pabriknya. Anda masih bisa meng-undervolt chip yang sudah di-undervolted, tetapi tentu saja jangan berharap untuk melihat peningkatan sebanyak yang Anda inginkan.

Tidak ada risiko untuk undervolting (tidak seperti overvolting), dan hal terburuk yang dapat terjadi jika Anda mencoba undervolt terlalu banyak adalah Anda akan mendapatkan freeze atau BSOD (seringkali dalam tes stres, tetapi juga saat idle). Untuk menguji undervolt, jalankan benchmark. Kadang-kadang itu akan segera crash dan Anda akan tahu bahwa Anda telah terlalu banyak menurunkan tegangan. Di lain waktu, undervolt akan berhasil saat benchmark, tetapi dapat menyebabkan error saat idle. Dalam pengalaman saya sendiri, saya menemukan bahwa undervolt paling tidak stabil pada baterai. Jika undervolt Anda stabil saat idle dan load saat menggunakan baterai, Anda dapat yakin undervolt akan berjalan dengan baik pada nilai tersebut saat menggunakan daya AC. Jika Anda mengalami crash (sering kali BSOD, tetapi terkadang hang), coba kurangi semua undervolt Anda sebesar 5mv sekaligus dan lihat apakah masalah tetap ada. Secara umum, terlalu banyak undervolt CPU dapat berakibat freze atau BSOD, sementara terlalu banyak undervolt GPU Intel akan menyebabkan crash saat menjalankan benchmark grafis.

Modul FIVR: Di sinilah keajaiban undervolting terjadi. Kami sangat tertarik dengan undervolting "CPU Core" dan "CPU Cache".

Klik tombol FIVR untuk menuju ke jendela Turbo FIVR Control. Anda akan melihat banyak opsi dan slider di sini, proses ini sebenarnya sangat sederhana. Periksa untuk memastikan Anda telah memilih profil yang benar (voltase dapat disesuaikan dengan profil) lalu centang kotak "Unlock Adjustable Voltage" di bawah "CPU Core Voltage". Ada 6 elemen di bawah "kendali FIVR", tapi kami hanya peduli pada tiga: CPU Core, CPU Cache, dan GPU Intel. Faktanya, CPU Core dan CPU Cache harus hampir selalu diatur ke nilai yang sama.

Pastikan tombol radio untuk "Adaptif"  dan CPU Core sudah di pilih, dan sekarang kita dapat memilih undervolt untuknya. Cukup sesuaikan Offset Voltage. Berapa banyak Anda harus undervolt tergantung pada chipset apa yang Anda miliki. Secara umum, CPU perangkat mobile modern bisa di undervolt dengan sangat baik (antara -125 hingga -165mv) sedangkan yang lebih lama (chip seri Core generasi ke-3 dan ke-4) mungkin hanya dapat menurunkan voltase 40-50mv. Untuk panduan ini, saya menyarankan undervolt konservatif -80mv untuk Core CPU Anda. Setelah selesai, klik "CPU Cache" dan lakukan langkah yang sama. CPU Core dan CPU Cache biasanya memiliki undervolt yang sama. Dulu saran untuk undervolt Intel GPU adalah sekitar -50mv, tetapi ada beberapa kekhawatiran tentang hal ini sekarang. Beberapa orang mengklaim hal ini menyebabkan masalah stabilitas saat bangun dari Sleep dan tidak banyak mengurangi suhu. Jika Anda ragu, maka tidak perlu di undervolt, biarkan di 0.

Setelah Anda menyelesaikan Core, Cache, dan iGPU, saya sarankan untuk menekan "Apply". Jika tidak ada masalah crash, pilih "OK - Save Voltage Immediately", karena sangat mengganggu untuk memasukkan kembali semua voltase Anda setelah terjadi crash selama pengujian. Sebelum menerapkan undervolt ke profil lain, luangkan waktu menggunakan komputer Anda dalam berbagai skenario untuk mengonfirmasi bahwa profil tersebut stabil.

Profil

Setelah undervolt Anda disetel, sebaiknya siapkan setidaknya dua profil (untuk laptop). Profil pertama harus disetel di Options menjadi profil AC Anda. Centang kotak untuk "Battery Profile", dan pilih profil lain untuk digunakan pada baterai (lihat screenshot Options di atas untuk ilustrasi ini). Ini akan menyebabkan ThrottleStop secara otomatis beralih di antara dua profil berdasarkan apakah itu menggunakan baterai.

Profil AC Anda mungkin memiliki performa tertinggi, karena tidak ada pertimbangan yang diperlukan untuk masa pakai baterai. Saya merekomendasikan pengaturan nilai Speed Shift Anda ke 64 atau lebih rendah untuk kinerja maksimum pada profil ini.

Sekarang klik pada kotak di jendela utama untuk profil mana pun yang ingin Anda gunakan saat menggunakan baterai. Jika masa pakai baterai menjadi perhatian, saya sarankan untuk mencentang kotak "Disable Turbo". Selain itu, nilai Speed Shift yang lebih konservatif akan membantu menghemat masa pakai baterai juga. Nilai 128-256 adalah nilai yang bias terhadap masa pakai baterai.

Profil ketiga dapat berguna sebagai pengaman untuk mendinginkan laptop setelah suhu tertentu tercapai. Kembali ke kotak dialog "Options" dan Anda akan melihat bagian berlabel "Alarm". Alih-alih mengeluarkan suara keras untuk membangunkan Anda, fitur ini akan mengaktifkan profil pilihan Anda saat kondisi tertentu terpenuhi. Ingatlah bahwa DTS mengacu pada jumlah derajat dari suhu maksimal, jadi DTS 1 berarti 100C pada i5-9300H. Itu masih cukup panas, jadi saya suka menggunakan DTS 20 (80C). Di bawahnya, Anda bisa masuk ke profil mana yang ingin Anda aktifkan (pilih nomor profil "cadangan jika overheat" Anda). Ulangi proses untuk GPU jika Anda memantaunya, perhatikan bahwa kotak ini diukur dalam Celcius dan bukan DTS. Metode ini cukup berguna untuk mengontrol pelambatan pada mesin yang dikonfigurasi dengan buruk untuk membatasi TDP-nya.

Klik "OK" dan arahkan ke profil "cadangan jika overheat" Anda dari modul FIVR. Profil ketiga ini harus diatur agar dipicu oleh salah satu atau kedua alarm Anda (diatur dalam opsi). Profil ini harus dirancang untuk menjinakkan CPU Anda karena berbagai alasan, seperti memungkinkan GPU lebih banyak daya dan pendingin dalam sistem dengan heatsink bersama. Setelah di FIVR, Anda mungkin ingin menurunkan frekuensi turbo maksimum di kiri bawah. Misalnya, jika Anda menetapkan 32 sebagai pengali maksimum untuk semua operasi yang menggunakan 1-6 inti, CPU Anda tidak akan pernah meningkat di atas 3,2 GHz pada profil itu. Di jendela utama, Anda juga bisa bermain dengan nilai EPP yang lebih tinggi, seperti 128-256. Atau, Anda dapat mencentang "Disable Turbo" di jendela utama pada profil ini untuk membatasi frekuensi maksimum dengan cara lain, tetapi mengingat frekuensi dasar chip Intel 1,x GHz yang rendah saat ini, hal itu mungkin mengurangi kinerja terlalu banyak.

Sekarang, ketika CPU atau GPU Anda mencapai batas suhu yang Anda inginkan (diatur oleh pengaturan alarm di Options), ThrottleStop akan secara otomatis beralih ke profil yang ditentukan hingga suhu turun. Setelah turun di bawah ambang batas, secara otomatis akan kembali ke profil AC default Anda.

Metode untuk menjaga suhu tetap terkendali seringkali lebih disukai daripada membiarkan laptop mengelola CPU dan suhu sesuai dengan pengaturan pabrik, karena ini memungkinkan Anda untuk secara efektif mengatur suhu tertinggi yang Anda sesuaikan sendiri.

Mengotomatiskan TS untuk diluncurkan saat startup

Setelah Anda menyelesaikan panduan ini dan komputer Anda berjalan lebih efisien, mari kita setel ThrottleStop untuk diluncurkan saat memulai menggunakan Task Scheduler. Ada panduan langkah demi langkah untuk ini yang ditulis oleh Kevin sendiri di sini setelah Anda siap.

Kesimpulan

Ini menyimpulkan panduan pengantar Anda ke dunia ThrottleStop yang luar biasa dan berkinerja tinggi! Karena sifat CPU modern dan varian antar sistem, selalu ada kemungkinan bahwa fitur yang sebelumnya berfungsi dengan satu cara mungkin berperilaku sedikit berbeda pada mesin dan arsitektur yang lebih baru. Jika Anda melihat ada sesuatu yang tidak berfungsi seperti yang dijelaskan, coba tinggalkan pesan di sini! Selamat mengutak-atik!

Sumber: NotebookReview.

Posting Komentar untuk "Panduan ThrottleStop (2021): Cara Menurunkan Suhu, Meningkatkan Kinerja, dan Meningkatkan Masa Pakai Baterai di Laptop"