Catatan Youtuber: Kerangka Sederhana untuk Membuat Video Viral Banyak View


Apakah Anda pernah bertanya-tanya apa yang diperlukan untuk membuat video viral?

Apakah Anda ingin konten video Anda menyebar ke massa?

Sementara membuat video viral adalah bagian ilmu pengetahuan dan seni, ada 6 prinsip utama yang harus Anda ikuti ketika membuat video viral Anda sendiri.

Jika Anda berpikir membuat video viral adalah keberuntungan, maka tetaplah disini, karena saya akan menunjukkan kepada Anda kerangka kerja sederhana yang telah digunakan banyak perusahaan untuk mencapai kesuksesan.

1. Target Market yang Luas


Perhatikan gambar dibawah ini..


Dalam setiap komunitas, perkumpulan orang-orang itu selalu ada peluang Anda mengambil uang dari sana. Dalam hal per-youtube-an, Anda tidak perlu orang-orang tersebut mengeluarkan dompet dan memberikan uangnya kepada Anda, tapi hanya perlu diambil perhatiannya untuk melihat video Anda.

Carilah target market yang luas dari segala aspek termasuk umur dan jenis kelamin. Salah satu contoh; Pengguna Whatsapp, aplikasi chat ini memiliki 1,5 miliar user di seluruh dunia, dan tak kurang dari 100 juta pengguna di Indonesia. Pria, wanita, anak-anak, hingga dewasa menggunakan aplikasi ini. Jadi targetnya luas banget.

Terbukti, jika Anda melakukan pencarian dengan kata kunci "Whatsapp" di Youtube maka video-video yang muncul di urutan atas memiliki view jutaan, bahkan ada yang 39 juta hanya dengan video berdurasi 2 menit dan sangat sederhana.


Gila, selama ini saya malah membuat video yang pasarnya sedikit, padahal sudah mengeluarkan modal banyak buat beli bahannya seperti unboxing gadget. Sedangkan disana masih ada pasar yang menggiurkan hanya dengan modal HP atau screen recorder saja.

Selain contoh diatas, Anda juga mungkin suka melihat video-video tentang makan-makan yang viewernya jutaan. Karena pasarnya memang luas, setiap orang makan setiap hari, dan selalui ingin tau makanan yang baru dan enak.

Video gaming juga sangat menggirukan karena puluhan atau ratusan juta orang bermain game di ponsel mereka.

Video viral atau yang banyak view memang kebanyakan video yang umum yang cocock dilihat untuk siapa saja. Jadi pastikan Anda memiliki target market yang luas.

2. Berpikir seperti Pesulap Jalanan


David Copperfield melakukan "sihir" di depan ribuan orang yang terpesona yang tergantung pada setiap gerakannya. Setiap trik menggabungkan elemen bercerita dengan visual luar biasa yang membangun antisipasi hingga pengungkapan akhir.

Satu trik sulap dapat bertahan antara 20-40 menit. Dan, seperti semua penyihir hebat, Copperfield adalah aktor sekaligus "penyihir".

Tapi dia memiliki kemewahan dari audiensi yang terlibat. Kami, di dunia video online, menghadapi banyak gangguan yang dapat membuat penonton beralih ke video lain.

Tidak seperti David Copperfield, kita harus berpikir seperti pesulap jalanan.

Kami hanya memiliki beberapa detik untuk menangkap dan mempertahankan perhatian orang yang menjelajahi Youtube. Kita harus melupakan kecakapan memainkan pertunjukan dan menarik penonton dengan cuplikan singkat yang membuat mereka menginginkan lebih.

Potong cuplikan-cuplikan yang membuat orang bosan.

3. Jadilah Sapi Ungu


Seth Godin mengatakan yang terbaik. Kami tidak melihat seekor sapi coklat; ada banyak dari mereka.

Namun, ketika kita melihat seekor sapi ungu, kita pasti memperhatikan, dan kita akan membicarakannya.

Seberapa sering Anda menemukan sapi ungu?

Pikirkan iklan video tipikal untuk blender. Kita biasanya melihat blender mencampurkan buah dan sayuran. Iklan tersebut memperlihatkan kecepatan dan kekuatan blender.

Itu adalah sapi coklat.

Tetapi, ketika Anda menonton video "Will it Blend?" Dari Blendtec, Anda akan dibuat penasaran untuk menonton, dan Anda juga mungkin akan membagikan video tersebut.


Untuk menunjukkan kekuatan di balik blender mereka, CEO Blendtec Tom Dickson memutuskan untuk memadukan hal-hal yang biasanya tidak kita kaitkan dengan blender.

Siapa yang waras akan mematahkan iPad yang berfungsi menjadi dua dan kemudian memasukkannya ke dalam blender? Itulah kekuatan sapi ungu. Video itu telah ditonton 18 juta kali.

4. Gunakan Produksi Berkualitas Tinggi


Menurut The Wall Street Journal, 9 dari 10 video viral paling top di YouTube pada 2012 dibuat oleh produsen profesional.

Kembali pada tahun 2007, ketika YouTube pertama kali menerbitkan daftar 10 video topnya, banyak yang merupakan video rumahan yang dibuat oleh para amatir, dan mereka tidak pernah dirancang untuk memiliki daya tarik yang luas, kata Manajer Tren YouTube, Kevin Allocca.

“Ada semakin banyak orang yang tahu cara membangun audiens, cara menggunakan YouTube,” kata Allocca. "Ada perusahaan yang menghabiskan jutaan dolar untuk mencoba membuat video ini."

Faktanya, satu-satunya video di daftar 2012 yang tidak diproduksi secara profesional adalah “Facebook Parenting” yang kontroversial.

Karena itu, jika Anda baru memulai dan tidak memiliki anggaran yang besar, tidak apa-apa untuk memulai sedikit bertarung dan menghasilkan video sendiri. Faktanya, banyak youtuber memiliki video yang bagus hanya merekam video dengan smartphone.

Tapi jangan lupa gunakan kerangka sederhana ini untuk membuat video viral.

5. Bisa dan Mudah Dipraktekan


Faktor lain dalam membuat video viral melibatkan pemberian kiat praktis yang dapat ditindaklanjuti. Itu adalah salah satu elemen yang disampaikan dalam buku Jonah Berger, Contagious: Why Things Catch On.

Moz (sebelumnya SEOmoz) menyatukan grafik yang fantastis ini yang merinci bahwa “Utilitas Praktis” dari sebuah artikel meningkatkan kemungkinan bahwa artikel itu akan muncul di daftar paling banyak diemail The New York Times.

Apakah Anda ingin bukti lebih lanjut?

Ambil Wendy Nguyen, seorang blogger mode yang saluran YouTube-nya memiliki lebih dari 655.000 subscriber dan lebih dari 47 juta view.


Dalam videonya yang paling populer, ia menunjukkan kepada pemirsa 25 cara mengenakan syal dalam 4,5 menit.

Video ini telah menarik lebih dari 44 juta tayangan dan terus mendorong sebagian besar tayangan di saluran YouTube-nya.

Juga, coba cari "cara mengikat dasi" di YouTube. Anda akan menemukan bahwa 20 hasil pencarian teratas memiliki total gabungan lebih dari 60 juta tayangan.

6. Promosikan


Ada sedikit rahasia yang diketahui untuk menyebarkan video Anda. Ini adalah taktik yang telah ada selama berabad-abad namun sangat sedikit orang yang menggunakannya dalam hal konten video.

Itu disebut promosi.

Jika subscriber kita masih sedikit, maka penonton dan like pada video yang baru kita upload akan sedikit pula, hasilnya video kita terjebak di halaman kuburan YouTube.

Pastikan video Anda banyak yang melihat dan like di awal agar muncul ke permukaan.

Anda bisa promosikan video di berbagai platform sosial media seperti Facebook, Instagram, Twitter, Blog, dll.

Dulu waktu subscirber Deddy Corbuzier masih sedikit, saya sering melihat iklan (berbayar) channel Youtube-nya di Facebook.

Kesimpulan


Meskipun kami mungkin berpikir bahwa membuat video viral adalah keberuntungan, menggunakan kerangka kerja sederhana di atas bisa meningkatkan kualitas video Anda untuk menghasilkan lebih banyak viewers.

Dari Blendtec hingga blogger mode, Wendy Nguyen, ada banyak bisnis yang menerapkan prinsip-prinsip di atas untuk membuat video viral mereka sendiri.

Sebelum membuat video, pikirkan tentang audiens target Anda. Siapa yang akan menonton video dan apa yang akan beresonansi dengan mereka?

Daftar periksa viral

Dua bulan dari sekarang akan mudah untuk duduk dan membuat konten dalam kebiasaan yang sama seperti yang selalu kita miliki. Tidak semua konten harus viral, tetapi ketika itu adalah tujuannya, pastikan Anda menyelesaikan semua hal berikut.
  • Apakah Anda cukup membahas topik tersebut? Apakah singkat padat dan jelas? (24)
  • Apakah konten tersebut menginspirasi emosi berenergi tinggi seperti rasa kagum - perasaan hormat yang hormat bercampur dengan rasa takut atau heran- (16), kemarahan (18), atau kecemasan (18)?
  • Apakah nada bicara Anda menunjukkan emosi? (12)
  • Apakah video Anda bermanfaat dan dapat dipraktekan? (16)
  • Apakah menarik? (14)
  • Apakah mengejutkan? (8)
  • Apakah Anda memiliki ketenaran / kredibilitas / engagement dengan subscriber? (8)
  • Jika itu seharusnya lucu, apakah itu memang lucu? (∞)
Anda tidak selalu dapat memiliki semua faktor ini, jadi saya telah menambahkan skor maksimum dalam tanda kurung untuk membantu memprioritaskan faktor-faktor yang menurut penelitian paling penting untuk dibagikan. Jika Anda menilai konten Anda pada atau mendekati 100, kemungkinan ia memiliki peluang yang jauh lebih besar untuk menjadi viral.


Bagaimana menurut Anda? Apakah ada yang kurang? Apa video viral favorit Anda? Mari berbagi pengetahuan bermanfaat di kolom komentar.

0 Response to "Catatan Youtuber: Kerangka Sederhana untuk Membuat Video Viral Banyak View"

Posting Komentar