Realme 3 Terbakar di Saku Celana, Mengapa Ponsel Meledak? Dan Cara Mencegahnya

Cukup viral malam tadi smartphone Realme 3 terbakar dan meledak di saku celana yang mengakibatkan luka bakar di paha.


Luka bakar akibat ponsel meledak..


Ponsel Realme 3 yang terbakar


Ini bukan hoax.

Masalah ini telah diselesaikan dengan pihak realme dengan memberikan garansi penggantian ponsel dengan yang baru.


Kasus ini sekarang telah selesai , di respon dengan baik oleh pihak Realme.

Kita mungkin sudah sering mendengar berita ponsel meledak dari beberapa tahun kebelakang. IPhone meledak, samsung Note 7 yang ditarik kembali karena kasus yang sama, Xiaomi terbakar, dan sekarang realme.

Walaupun kemungkinannya kecil, tapi hal itu bisa terjadi kepada siapa saja. Yuk kita cari tahu cara pencegahannya..

Mengapa Ponsel meledak?  (Dan Cara Mencegahnya)


Meskipun kecelakaan ini sangat jarang, mereka agak sulit dipahami.  Mengapa ponsel meledak?  Dan bagaimana saya tahu bahwa ponsel saya tidak akan meledak?

Thermal Runaway Menyebabkan Ledakan Telepon

Setiap kali baterai Li-ion meledak atau terbakar, ia mengalami proses yang disebut thermal runaway (kaburnya panas).  Proses ini bisa sedikit sulit untuk dipahami, jadi kami akan menjaga hal-hal singkat, manis, dan bebas dari jargon ilmiah yang padat.

Baterai lithium-ion mengandung banyak sekali sel Li-ion.  Masing-masing sel ini memiliki suhu kritis — anggap itu sebagai titik didih.  Ketika suhu kritis sel tercapai (karena panas eksternal, pengisian yang berlebihan, kerusakan, atau manufaktur yang buruk), ia memasuki kerusakan eksotermik.  Pada dasarnya, sel itu sendiri mulai melepaskan banyak panas.
 

Ini mengawali proses pelarian panas, yang pada dasarnya merupakan loop umpan balik positif (seperti ketika Anda meletakkan mikrofon di sebelah speaker).  Begitu sel memasuki eksotermik dan melepaskan panas, sel-sel di sekitarnya ditakdirkan untuk mencapai suhu kritisnya sendiri.  Tergantung pada kecepatan proses ini, baterai diam-diam bisa mendesis keluar, terbakar, atau membuat ledakan kecil.

Sekarang kita memahami proses pelarian termal, jauh lebih mudah untuk menentukan bagaimana, kapan, dan mengapa ponsel (di antara perangkat Li-ion lainnya) meledak.

Namun, jika ponsel Anda atau perangkat lain memiliki baterai yang bengkak, segera ganti baterai.

Jangan Menyimpan Ponsel Anda di Tempat Panas

Terlalu banyak panas dapat merusak baterai, bersama dengan komponen lain di dalamnya.  Yah, hal yang sama berlaku untuk baterai ponsel.

Ketika baterai Li-ion habis pada suhu tinggi (di tempat yg langsung terkena cahaya matahari atau di saku celana ketika bermotor atau di dasbord mobil yg terkena cahaya matahari), sel-selnya bisa menjadi sedikit tidak stabil.  Mereka mungkin tidak memasuki gangguan eksotermik, tetapi mereka dapat secara pendek, memburuk, atau (cukup aneh) menghasilkan gas seperti oksigen dan karbon dioksida.  Gas-gas ini dapat menyebabkan baterai mengembang seperti balon, yang menciptakan tekanan (energi yang dapat menyebabkan ledakan) atau membahayakan struktur baterai.

Secara alami, proses ini dapat mempercepat jika Li-ion sedang diisi sementara pada suhu eksternal yang tinggi.  Itulah sebabnya sebagian besar ponsel akan menghentikan proses pengisian atau mati jika terlalu panas.

Konon, ponsel Anda mungkin tidak akan meledak setelah ditinggalkan dalam mobil panas selama sehari.  Dan sementara celana jeans ketat dapat menyebabkan pelarian termal, bentuk-bentuk kemunduran mekanis yang lambat ini biasanya menyebabkan baterai rusak sebelum memiliki kesempatan untuk meledak.  Selain itu, ponsel dan baterai Li-ion memiliki fitur keselamatan internal yang mencegah masalah mekanis yang lambat terbentuk.  Perlu diingat bahwa fitur-fitur keselamatan tersebut biasanya menyebabkan kematian ponsel Anda.

Gunakan Charger Original yang Andal atau Bersertifikat, Jangan Pakai Adaptor Murahan

Secara umum, pengisi daya apa pun akan berfungsi dengan perangkat apa pun.  Kabel micro-USB lama atau murah akan bekerja dengan ponsel yang lebih baru, dan charger super cepat baru akan bekerja dengan perangkat lama.  Tetapi Anda mungkin harus tetap menggunakan pengisi daya yang andal dari merk yang baik, atau charger yang disertifikasi oleh pabrikan ponsel Anda.

Pengisi daya yang murah atau tidak resmi (terutama pengisi nirkabel yang jelek) dapat menghasilkan panas berlebih dan merusak baterai ponsel.  Biasanya, kerusakan ini terjadi dalam jangka waktu yang lama, dan itu mengakibatkan baterai drop atau kembung.  Sekali lagi, kerusakan mekanis yang lambat seperti ini hampir selalu akan merusak ponsel Anda sebelum bisa terbakar.

Walaupun Ponsel memiliki pembatas tegangan bawaan yang mencegah pengisian berlebih atau pengisian daya yang "terlalu cepat" untuk ditangani oleh baterai. Tetapi charger murahan biasanya tidak memiliki proteksi yang lengkap dan biasanya menggunakan komponen kurang berkualitas. Ingat ada harga ada kualitas.

Jangan Membengkokkan atau Menusuk Ponsel Anda

Ketika baterai Li-ion rusak secara fisik, baterai dapat mengalami hubungan pendek, menumpuk gas, atau terbakar di tempat.  Kecuali jika Anda membongkar telepon Anda atau menghancurkannya untuk bersenang-senang, ini bukan masalah yang perlu Anda khawatirkan.  Saat menjatuhkan ponsel, komponen penting seperti layar biasanya akan pecah sebelum baterai mengalami kerusakan.

Mengapa ini terjadi?  Nah, baterai Li-ion mengandung selembar tipis lithium dan selembar tipis oksigen.  Larutan elektrolit memisahkan lembaran-lembaran ini.  Ketika larutan itu pecah atau tertusuk, lapisan litium dan oksigen bereaksi, yang memicu kerusakan eksotermik dan pelarian termal.

Dalam beberapa kasus, ini dapat terjadi saat mengganti baterai ponsel.  Menusuk atau menekuk Li-ion dapat menyebabkan kerusakan mekanis, dan jika baterai tidak ditangani dengan benar selama pemasangan, baterai dapat terbakar (segera atau seiring waktu).  Baru-baru ini, iPhone seorang wanita terbakar setelah baterai diganti di sebuah counter tidak resmi.

Juga, sebagai catatan tambahan, jangan menusuk baterai untuk bersenang-senang.  Anda mungkin dapat menghindari kebakaran atau ledakan kecil, tetapi Anda tidak akan bisa menghindari gas beracun yang dilepaskan oleh baterai li-ion yang terbakar.

Sebagian Besar Ledakan Ponsel Akibat Buruknya Pembuatan

Baterai Li-ion mengandung lithium, logam yang sangat tidak stabil.  Ketidakstabilan itu bagus untuk menahan dan memindahkan listrik, tetapi bisa menjadi bencana jika dicampur dengan logam lain secara tidak patut.  Sayangnya, baterai Li-ion juga harus mengandung nikel, kobalt, dan grafit.  Selama proses pembuatan, logam-logam ini dapat membentuk endapan pada peralatan pabrik, yang kemudian dapat mencemari jeroan baterai Li-ion dan menyebabkan ketidakstabilan kimia, korsleting, dan ledakan.

Perakitan yang buruk juga bisa menjadi masalah.  Seperti gedung pencakar langit atau mobil, baterai Li-ion dilas bersama-sama dari berbagai bit dan potongan, dan pengelasan yang buruk dapat menciptakan banyak hambatan listrik.  Tahanan (gesekan) ini menghasilkan panas, yang dapat menyebabkan hubungan pendek dan masalah mekanis dalam periode yang sangat singkat.

Tenang, Ponsel Anda Mungkin Tidak Akan Meledak

Selama seluruh kontroversi Galaxy Note 7, sekitar 90 Galaxy Note 7 meledak, terbakar, atau terlalu panas.  Itu kurang dari 1% dari 2,5 juta Note 7 yang dikirimkan Samsung ke toko.  Tentu, penarikan global Samsung mungkin membuat angka-angka ini tidak semakin tinggi, tetapi jelas bahwa ledakan telepon sangat jarang terjadi.

Walaupun begitu ada beberapa hal yang perlu Anda lakukan untuk mencegah terjadinya Leda pak pada ponsel, diantaranya:

  • Jangan menyimpan ponsel Anda di tempat panas, seperti di saku celana saat bermotor dibawah terik matahari. 
  • Gunakan perangkat pengisian daya yang andal atau bersertifikat, 
  • Jangan menusuk atau membengkokkan ponsel Anda.

0 Response to "Realme 3 Terbakar di Saku Celana, Mengapa Ponsel Meledak? Dan Cara Mencegahnya"

Posting Komentar