Samsung Galaxy A70 Bagus Gak? Review Kelebihan dan Kekurangan di Harga 5 Jutaan!

Review Singkat Samsung Galaxy A70


Sebelumnya Elppas sudah share spesifikasi dan unboxing HP Samsung Galaxy A70 ini, sekarang saya mau share review singkat HP Samsung Galaxy A70 ala orang awam..

Display/Layar



Jajaran Galaxy A telah dikenal dengan AMOLED-nya, termasuk Galaxy A70. Tapi A70 tidak hanya memiliki panel keren, namun juga besar mengesankan dengan diagonal 6,7"- layar terbesar pada Galaxy tahun ini dan ukuran yang sama dengan A80 dan S10 + 5G. Ini relatif, bagi yang tidak suka ponsel terlalu besar, bisa lirik Galaxy A50.

A70 mengemas apa yang disebut panel Infinity-U, yang berarti memiliki potongan berbentuk U di bagian atas untuk kamera selfie. Tapi takik atau tidak, layar Super AMOLED adalah kualitas tinggi yang mayoritas orang sukai. Kami mengukur sekitar 407 nits kecerahan maksimum dalam mode manual, dan 607 nits dalam kecerahan Otomatis dengan sensor cahaya sekitar terpapar cahaya terang.

Seperti yang kita harapkan dari Samsung Super AMOLED, tampilan pada Galaxy A70 mampu mereproduksi ruang warna yang berbeda secara akurat tergantung pada konten dan mode tampilan yang dipilih. Mode Natural tetap akurat untuk sRGB dengan DeltaE rata-rata 1,8, sementara Vivid menganut ruang warna DCI-P3 dengan rata-rata DeltaE 3,9. Tidak ada mode Adaptive seperti sebelumnya, juga tidak ada AMOLED Photo and Cinema. Opsi Vivid memang menawarkan kontrol manual atas warna merah, hijau, dan biru.

Secara keseluruhan, saya suka layar Samsung Galaxy A70.

Design



Galaxy A70 adalah salah satu ponsel Galaxy terbesar yang pernah kita lihat sejauh ini. A70 dibangun di layar Super AMOLED 6,7 "dengan lekukan berbentuk tetesan embun - ukuran yang sama dengan layar raksasa pada Galaxy S10 + 5G dan Galaxy A80.

Jelas, sebagian besar layar dengan bezel setipis yang ada di iPhone XS. Di dalam takik itu terdapat kamera selfie 32MP dan satu lubang suara yang nyaris tak terlihat di atasnya. Tidak ada LED Notification di A70, tetapi bisa tergantikan dengan fitur Always On Display.

Kaca depan tidak memiliki kurva tepi 2,5D seperti kebanyakan ponsel saat ini, dan ini hal yang baik. Tepi terlalu banyak kurva dapat merusak cengkeraman dan terkadang membawa masalah ghost touch. Jadi, ya, A70 memiliki bagian depan yang rata, dan kami menyukainya.

Sama seperti Galaxy A50 dan A80, A70 memiliki pemindai sidik jari di dalam layar. Sensor ada di bagian bawah, sehingga mudah dijangkau. Pengaturannya mudah, dan dari pengalaman kami, sebagian besar dapat diandalkan. Akurasinya bagus dan meski perlu satu detik untuk mengenali jari Anda - itu bukan proses yang lamban.

Anda tidak perlu membangunkan ponsel, cukup tempatkan jari Anda di sekitar titik (Anda akan terbiasa dengan ini dalam beberapa menit) dan sensor akan segera menyala dan akan membawa Anda ke layar beranda setelah pemindaian berhasil. Memang tidak secepat seperti pada sensor konvensional, tapi itu bisa diterima - selama Anda menerapkan tekanan yang tepat. Sentuhan lembut tidak akan melakukannya, dan perlu beberapa upaya untuk membiasakan diri.

Bagian belakang Galaxy A70 tampak memukau berkat pekerjaan cat yang mengubah warna. Tergantung pada sudut pandang, Anda akan melihat ungu, biru, hijau, atau gradien dari ketiganya. Samsung menyebut bunglon ini rona Hitam, tetapi satu-satunya waktu Anda dapat melihatnya hitam adalah ketika Anda melihat bagian belakang dengan sudut hampir 180 derajat.

Sementara banyak pembuat lain menggunakan pekerjaan cat gradien seperti itu, Samsung masih terasa unik dan mudah dikenali. Anda tidak akan pernah bisa menunjukkan warna yang tepat, dan mungkin itulah alasan mengapa orang Korea menyebutnya Hitam pada akhirnya.

Kaca belakang ditekuk ke arah tepi panjang seperti yang kita lihat di banyak smartphone, yang membuat A70 terlihat lebih tipis dan lebih cantik. Tidak ada transisi tajam ke bingkai, yang memiliki beberapa kurva juga, dan cengkeraman keseluruhan tidak begitu baik. Tapi sementara bingkai plastiknya mengkilap, Samsung telah menambahkan sesuatu ke cat yang membuatnya lengket dan tidak licin saat digenggam.

Pengaturan tiga-kamera di bagian belakang hanya 1mm atau kurang, dan itu tidak akan membuat ponsel bergoyang di permukaan yang rata. Lensa atas adalah sensor kedalaman 5MP, diikuti oleh kamera utama 32MP, dan yang terakhir adalah lensa sudut lebar ultra-lebar 8MP. Di luar pengaturan terdapat flash LED tunggal.

Galaxy A70 memiliki semua kebutuhan di sisinya - ada slot 2 sim + 1 microSD di sebelah kiri, tombol volume dan tombol daya di sisi kanan, sedangkan jack audio dan kisi-kisi speaker ada di bagian bawah.

Samsung Galaxy A70 berukuran 164,3 x 76,7 x 7,9 mm - itu 6mm lebih tinggi dan 2mm lebih lebar dari Galaxy A50. Beratnya 183g - 17g lebih berat dari A50, tetapi ponsel memang memiliki layar dan baterai yang lebih besar, jadi tidak ada yang menganggapnya kelebihan berat.

Galaxy A70 besar dan penggunaan satu tangan hampir tidak mungkin, meskipun optimasi One UI. Selain itu, A70 menyenangkan ketika ditangani karena tidak licin seperti kelihatannya. Ditambah lagi, sisi melengkung membuatnya terasa lebih kecil di tangan.

Masa Pakai dan Kecepatan Pengisian Baterai Samsung Galaxy A70



Galaxy A70 memiliki baterai besar 4.500 mAh di dalam, diatas A50 yang memiliki 4.000 mAh. Ini mendukung pengisian cepat 25W berkat USB Power Delivery, dan pengisi daya yang disediakan dapat mengisi baterai dari 0% sampai 42% dalam 30 menit, dan mencapai 100% dalam waktu sekitar 1 jam 40 menit.

Dalam pengujian kami, Galaxy A70 mencapai hasil yang sangat baik. Kami mencatat 13+ jam pada skrip penelusuran web Wi-Fi kami dan 17+ jam memutar video dalam mode pesawat. Waktu bicara 3G lebih dari satu setengah hari.

Secara keseluruhan, baterai A70 bisa dibilang awet.

Loudspeaker/Pengeras suara dan Kualitas Audio



Galaxy A70 memiliki loudspeaker tunggal yang terletak di bagian bawah. Ini mencetak nilai 'Sangat Bagus' dalam tes tiga cabang kami dalam hal kenyaringan, tetapi kualitas suaranya agak rata-rata - sedikit lebih baik dari A50, tetapi tidak sekaya dan sebersih yang terbaik di kelasnya.

Samsung Galaxy A70 menghasilkan output dengan akurasi sempurna ketika terhubung ke tes eksternal amplifier aktif seperti yang diharapkan. Ketika headphone mulai digunakan, kami mendapat distorsi intermodulasi dan jumlah rata-rata crosstalk stereo.

Kerasnya hanya di atas rata-rata dalam kedua kasus sehingga secara keseluruhan kami mengatakan output audio bukan yang spesial di ponsel ini, tetapi Anda tidak akan komplain dengan kualitasnya.

Performa/Kecepatan



Samsung Galaxy A70 merupakan smartphone ketiga yang kami temui yang ditenagai oleh chipset Qualcomm Snapdragon 675. SoC memiliki CPU octa-core dengan 2x Kryo 460 Gold core (turunan Cortex-A76) clock pada 2,0 GHz dan 6x Kryo 460 Core perak (turunan Cortex-A55) berdetak pada 1,7 GHz. GPU di dalamnya adalah Adreno 612.

SoC diproduksi pada node 11nm yang hemat daya tetapi lebih canggih daripada kebanyakan chip dari seri sebelumnya 14nm Snapdragon 600-series. Proses 11nm (11LPP) telah dikembangkan oleh Samsung sebagai campuran antara node 14nm dan 10nm perusahaan dan itu mungkin menjadi salah satu alasan untuk memilih Snapdragon ini alih-alih beberapa chip Exynos internal.

Snapdragon 675 mungkin hanya memiliki dua core yang diturunkan dari A76 berkinerja tinggi, tetapi itu sudah cukup untuk membuatnya unggul di depan kompetisi yang menggunakan core A73. Skor single-core luar biasa, seperti juga kinerja multi-core. Snapdragon 675 menawarkan keunggulan pemrosesan yang cukup atas Exynos 9610 Galaxy A50 untuk membuat perbedaan.

Skor GPU tidak terlalu mengesankan. GPU Adreno 612 tidak buruk, tidak sama sekali, hanya sekitar 15% kurang mampu daripada GPU Mali Exynos 9610 yang berarti Galaxy A50 yang lebih murah sebenarnya lebih cocok untuk gaming, setidaknya secara teori. Kemudian lagi perbedaan 15% atau kurang tidak akan dirasakan dalam skenario kehidupan nyata sama sekali, sehingga tidak ada alasan untuk khawatir.

Untuk AnTuTu 7 benchmark Galaxy A70 dapat mencetak score 169422 yang cukup kencang, tetapi sedikit di belakang rekan-rekan S675-nya - vivo V15 Pro (180774) dan Redmi Note 7 Pro (180754).

Galaxy A70 memiliki kekuatan lebih dari cukup untuk harganya. Ini adalah pemain yang sangat bisa diandalkan berkat chip Snapdragon 675. Ini sama bagusnya untuk bermain game seperti halnya untuk operasi sehari-hari dan menjelajahi media sosial. OS Android dan One UI cepat dan lancar pada perangkat keras ini.

Kami tidak melihat titik panas di sekitar Galaxy A70 bahkan ketika menjalankan benchmark tersebut untuk durasi yang lebih lama dan tidak ada pelambatan sama sekali. Secara keseluruhan, A70 menawarkan kinerja hebat untuk kelasnya dan tidak ada lag yang mengganggu.

Kualitas Foto



Samsung Galaxy A70 camera sample by GSMArena

Sama seperti Galaxy A50, A70 memiliki tiga kamera di punggungnya yang menampilkan sensor utama yang lebih besar. Camera utamanya 32MP f/1.7 dengan PDAF, bergabung dengan fokus tetap 8MP, f / 2.2 ultra-wide 120 derajat dan sensor kedalaman 5MP, fokus tetap, f/2.2. Ada juga satu LED flash di sekitarnya.

5MP bukanlah modul mandiri yang dapat Anda ambil dengan foto sebenarnya - melainkan, ini adalah 'Kamera Kedalaman', yang akan digunakan untuk 'Live Focus', menurut istilah Samsung sendiri.

Aplikasi kamera sangat mirip dengan pada Samsung mana pun saat ini, hanya dengan lebih banyak ikon di jendela bidik untuk mengontrol kamera mana yang sedang digunakan. Ikon dengan 3 pohon berarti cam sudut ultra-lebar, sedangkan 2 pohon menunjukkan kamera biasa.

Operasi dasar seperti biasa dengan gesekan samping untuk beralih mode dan tindakan naik/turun untuk beralih antara kamera belakang dan depan. Ada mode optimasi Scene yang ditenagai AI yang seharusnya mengenali jenis scene tertentu dan menyesuaikan parameternya. Kami menahannya, karena tidak membuat banyak perbedaan, ditambah kami cenderung lebih suka untuk menambahkan efek setelah. Mode yang ditampilkan, serta pengaturannya, dapat disesuaikan dalam pengaturan.

Mode Live Focus hadir, secara alami, dengan semua begitu banyak kamera dan sensor kedalaman khusus. Ada juga mode Pro, tetapi hampir tidak ada pro apa pun tentangnya - Anda hanya dapat memilih ISO (dalam kisaran 100-800), kompensasi eksposur (-2 / + 2EV dalam langkah 0.1EV), dan white balance (preset, tetapi tidak ada suhu cahaya).

Galaxy A70 secara default memotret dalam 12MP, tetapi ini dapat diubah dari pengaturan aspek - 3:4 sesuai dengan 12MP, sementara 3:4H berarti 32MP. Saat memotret dalam 32MP Anda tidak dapat menggunakan HDR Otomatis atau HDR apa pun dalam hal ini, dan mengambil foto membutuhkan satu atau dua detik.

Mari kita mulai dengan gambar beresolusi tinggi - ini BUKAN mode default, dan butuh beberapa detik untuk pemotretan. Level detailnya tidak seperti yang Anda harapkan dari angka 32MP meskipun tidak terlalu buruk. Kami sudah mengamati hal serupa di mid-rangers Samsung sebelumnya seperti Galaxy A9 dan A50 terakhir.

Jadi, foto-foto agak lunak tetapi pemrosesan mencoba untuk mengimbanginya dengan penajaman. Ini berfungsi sampai batas tertentu untuk dedaunan tetapi Anda dapat melihat jaggies di tempat lain.

Meski begitu, warnanya ternyata cukup akurat, kontrasnya sangat bagus, dan rentang dinamisnya agak tinggi walaupun tidak ada HDR yang terlibat.

Kamera A70 menyimpan foto 12MP secara default menggunakan pixel binning, dan hasil pemotretan tersebut jauh lebih cepat untuk ditangkap. Namun, gambarnya tidak terlalu mengesankan - tentu saja, gambar itu terlihat tajam dan memiliki cukup detail, tetapi kami telah melihat ponsel midrange lainnya bekerja lebih baik dengan piksel yang lebih sedikit untuk diproses. Namun, warna dan kontrasnya cukup bagus, sementara rentang dinamisnya sangat bagus.

Masalahnya adalah kami bisa mendapatkan gambar yang sedikit lebih baik dengan hanya memperkecil ukuran pemotretan 32MP di komputer. Mungkin algoritma pemrosesan membuat beberapa kompromi pada jalan yang disebabkan oleh sumber daya perangkat keras yang tidak memadai, atau akibat hal lain.

Jadi, sementara foto standar 12MP unggul dalam warna dan rentang dinamis, tetapi detailnya rata-rata.

A70 memiliki HDR Otomatis dihidupkan secara default. Jika HDR terlibat, foto-foto sering terlihat sedikit lebih baik dengan eksposur yang merata, dan beberapa highlight yang tertiup diselamatkan.

Kamera ultra lebar menghasilkan gambar 8MP yang sangat terdistorsi karena tidak ada koreksi distorsi yang diterapkan. Ini bukan masalah karena tujuan dari kakap sudut lebar adalah untuk memuat sebanyak mungkin menjadi gambar 4:3 dan itulah harga yang harus dibayar. Kualitas tingkat piksel tidak hebat, tetapi warna dan kontrasnya sangat bagus, dan rentang dinamisnya sering ditingkatkan oleh HDR Otomatis tanpa merusak presentasi warna pada tingkat detail. Secara keseluruhan, gambar-gambar itu harus dinikmati apa adanya - bidikan perspektif berlebihan atau trik bidikan dengan harga murah.

Beralih ke performa cahaya rendah. Foto rendah cahaya 32MP kurang bagus. Pemotretan 12MP memiliki saturasi warna yang baik, tetapi semua sorotan terpotong karena kecenderungan kamera mengekspos adegan gelap yang berlebihan. Jika dilihat lebih dekat, tingkat detailnya buruk, dan gambarnya terlalu diperhalus seperti gambar cat air. Kami telah melihat foto dengan pencahayaan rendah yang jauh lebih baik dari ponsel murah, jadi Samsung pasti lebih baik dalam bidang ini.

Menggunakan HDR akan mengembalikan sebagian besar highligt yang terhapus dan menyeimbangkan pencahayaan, tapi dibutuhkan waktu pengambilan gambar yang lebih lama sekitar 1 detik. Hasilnya masih kurang ideal, tetapi masih lebih baik daripada foto non-HDR biasa. Kami akan mengatakan bahwa penantian ekstra tidak sia-sia jika pemeriksaan lebih dekat tidak mengungkapkan ketajaman yang tidak merata di seluruh bingkai dan bahkan pelembutan berlebih mungkin disebabkan oleh penumpukan foto yang tidak sempurna.

Tidak ada Mode Malam di Galaxy A70, jadi Anda tidak bisa mendapatkan foto yang dekat dengan cahaya redup Huawei. Dan ini sebagian besar terasa di foto ultra-wide-angle, yang tidak dapat digunakan tanpa perangkat lunak tambahan.

Potret (Bokeh)


Galaxy A70 memiliki kamera 5MP untuk menangkap informasi kedalaman dan menghasilkan beberapa bidikan potret yang baik. Itu disimpan pada resolusi 12MP, dan memang ternyata mengesankan, untuk kelas ponsel menengah. Pemisahannya sangat baik - tidak ada transisi yang tiba-tiba. Walaupun foto-foto itu tidak sempurna, tetapi kualitasnya lebih dari yang kami harapkan di kelas menengah harga 5 jutaan.

Berita buruknya adalah ketika di kondisi cahaya rendah, potret menjadi buram dan fokusnya sering tidak akurat.

Selfie


Galaxy A70 hadir dengan kamera selfie resolusi tinggi 32MP, yang mungkin sama atau tidak sama dengan kamera utama 32MP. Jika jarak Anda tepat, dan jika ada banyak cahaya - Anda bisa mendapatkan bidikan yang detail. Warna juga tepat.

Sama seperti kamera 32MP utama, foto selfie memotret pada 12MP secara default, kecuali jika Anda memilih 32MP. HDR Otomatis hanya tersedia dalam mode 12MP. Dan jika itu menyala, itu menyelamatkan highlight yang hilang. Selain itu - gambarnya sangat rinci dan memiliki warna yang sangat baik.

Btw, kamera selfie menawarkan mode normal (lebar) dan dekat (diperbesar), meskipun hanya dengan satu kamera depan, "zoom" dicapai dengan memotong bagian tengah dari pemotretan 12MP dan hasilnya adalah foto 8MP "diperbesar" . Itu trik rapi yang pertama kali kita lihat dilakukan Samsung dengan seri Galaxy S10.

Mode potret juga tersedia pada kamera selfie, hanya dengan satu kamera. Potret lebih lembut daripada selfie biasa, sedangkan pemisahan subjek sebagian besar baik kecuali Anda memiliki sepasang headphone di kepala Anda, atau topi atau jika rambut Anda keriting. HDR otomatis berfungsi di sini saat dibutuhkan, dan melakukan proses dengan sangat baik.

Rekaman video


Galaxy A70 merekam video hingga 4K pada 30fps, sementara 30 dan 60 fps tersedia pada mode 1080p. Anda juga dapat menggunakan lensa ultra-wide-angle untuk video, tetapi hanya mendukung satu resolusi - 1080p pada 30fps. Audio selalu direkam dalam stereo pada 256kbps.

Stabilisasi elektronik (EIS) tidak ada pada A70.

Galaxy A70 menangkap video 4K yang diperinci dengan baik untuk mid-ranger, dengan kontras yang sangat baik dan rentang dinamis. Presentasi warna akurat dan keseluruhan - kami senang dengan apa yang kami dapatkan.

A70 unggul dalam pengambilan video 1080p baik pada 30 dan 60 fps - klip sangat detail, tajam dan dengan sedikit noise. Rentang dinamis juga bagus, dan warnanya pas.

Rekaman dari kamera ultra lebar tidak memiliki detail juara, tapi layak untuk video ultra lebar.

Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A70


Samsung Galaxy A70 adalah mid-ranger yang sangat seimbang, dan kami menikmati menggunakannya. Tapi itu semua bermuara pada fakta bahwa A70 lebih atau kurang adalah Galaxy A50 yang memiliki layar lebih lebar. Dan jika perbedaan 0,3" di diagonal layar bukan masalah besar bagi Anda, Anda dapat dengan mudah menghemat dengan memilih A50.

Tetapi jika setiap milimeter layar penting, dan Anda menginginkan Super AMOLED terbesar dengan harga murah, maka Galaxy A70 adalah ponsel pilihan Anda. Ini adalah mid-ranger yang sangat cakap, dan satu-satunya kelemahannya adalah fotografi malam hari.

Kelebihan:

  • Super AMOLED cerah, hidup, dan besar
  • Slot kartu rangkap tiga, jack audio, radio FM
  • Daya tahan baterai luar biasa, fast charging USB-Power Delivery
  • Kinerja yang dapat diandalkan
  • Pengalaman kamera yang secara konsisten bagus di siang hari
  • Selfie yang sangat bagus
  • One UI nya keren

Kekurangan:

  • Performa kamera rendah cahaya kurang bagus dan tanpa Mode Malam
  • Tidak ada stabilisasi video OIS/EIS


Demikian review Samsung Galaxy A70, mohon maaf jika banyak kekurangan. Jika Anda ingin menambahkan silahkan tambahkan di kolom komentar.

Sampai jumpa di artikel selanjutnya tentang bongkar casing belakang dan ganti baterai Samsung Galaxy A70.

Baca Juga: 3 Jutaan! Spesifikasi, Unboxing, Harga dan Fitur-fitur Unggulan Samsung Galaxy A50, Bagus Gak?

0 Response to "Samsung Galaxy A70 Bagus Gak? Review Kelebihan dan Kekurangan di Harga 5 Jutaan!"

Posting Komentar