Samsung Galaxy A50 Bagus Kah? Review Kelebihan dan Kekurangan di Harga 3 Jutaan!

Review Singkat Samsung Galaxy A50


Sebelumnya Elppas sudah share spesifikasi dan unboxing HP Samsung Galaxy A50 ini, sekarang saya mau share review singkat HP Samsung Galaxy A50 ala orang awam..

Display/Layar



Seperti kebanyakan ponsel Samsung sekarang, memiliki layar AMOLED, A50 juga mengemas layar Super AMOLED besar 6,4"dengan resolusi 1080p+. Jumlah piksel sebenarnya adalah 2.340 x 1.080 sehingga rasio aspek cukup lebar pada 19.5:9 dan kerapatan piksel lebih dari cukup pada 403ppi.

A50 memiliki fitur yang disebut panel Infinity-U, yang berarti memiliki takik berbentuk U di bagian atas untuk kamera selfie. Samsung dulunya lebih suka layar lurus tanpa takik tetapi akhirnya menyerah. Saat ini hanya Sony pembela terakhir dari layar bebas takik.

Btw, takik atau tidak, layar Super AMOLED adalah kualitas tinggi yang kebanyakan orang sukai. Kami mengukur sekitar 420 nits kecerahan maksimum dalam mode manual dan 550 nits secara otomatis dengan sensor cahaya sekitar terpapar cahaya terang. Kami mengukur kecerahan minimum 1,8nits - hasil yang sangat bagus.

Seperti yang kita harapkan dari Samsung Super AMOLED, tampilan pada Galaxy A50 mampu mereproduksi ruang warna yang berbeda secara akurat tergantung pada konten dan mode tampilan yang dipilih. Mode Dasar tetap berlaku untuk sRGB (DeltaE rata-rata 1,7), AMOLED Photo untuk aplikasi Adobe RGB (rata-rata DeltaE 1,8), sedangkan AMOLED Cinema mematuhi ruang warna DCI-P3 (rata-rata DeltaE 2,0). Tentu saja, mode Adaptive default tidak mengklaim akurasi dan memposting DeltaE rata-rata 3,3 terhadap target DCI-P3 dengan deviasi maksimum 8,8.
Secara keseluruhan, kami suka layar Samsung Galaxy A50.

Design


Samsung telah menciptakan kata baru untuk desain ponsel Galaxy A baru - 3D Glasstic. Itu sebenarnya kombinasi kata yang cerdas karena A50 memiliki casing belakang yang lebih mirip kaca walau berbahan plastik.

Tetapi yang juga penting adalah bahwa Galaxy A50 terlihat menakjubkan berkat pekerjaan catnya yang menakjubkan. Kenyataannya, bagian belakangnya begitu mengkilap dan memiliki begitu banyak pantulan dan pembiasan cahaya. Semua pilihan warna - Hitam, Putih, Biru (milik kita), dan Coral - menampilkan suar besar saat terkena sedikit cahaya.

Backcover berbahan kaca Gorilla Glass memang bagus, tapi rawan pecah jika terjatuh, jadi plastik dengan finishing seperti kaca adalah solusi terbaik untuk saat ini.

Di bagian belakang, Galaxy A50 memiliki pengaturan tiga kamera. Jangan terlalu bersemangat, karena jauh dari Huawei trifecta. A50 memiliki kamera utama 25MP, kamera sekunder 8MP dengan fokus tetap dan lensa ultra-wide-angle 13mm, dan sensor 5MP untuk sensor kedalaman. Ada juga LED flash di sekitarnya. Kamera hanya tidak terlalu timbul dan tidak goyah saat diletakkan di permukaan yang datar.

Seluruh bagian depan A50 didominasi oleh layar 6,4 "Infinity-U Super AMOLED yang besar. Kamera ini memiliki takik berbentuk U di bagian atas untuk kamera selfie 25MP, sedangkan lubang suara sangat tipis sehingga hampir tidak terlihat di atasnya.

Layar memiliki bezel minimal di bagian atas dan sisi yang lebih panjang, tetapi ada dagu yang terlihat jelas di bagian bawah untuk pengontrol layar.

Ada pemindai sidik jari di bawah layar pada A50, diposisikan di bagian bawah dan mudah diatur, tetapi pengalamannya sama-sama tidak dapat diandalkan. Kadang berfungsi dengan baik, kadang miss karena kurang tekanan atau sebaliknya, dan tentu tidak secepat sensor fingerprint konvensional. Mudah-mudahan, perbaikan perangkat lunak sedang menuju A50 juga.

Dengan diagonal 6,4 inci, layarnya cukup dekat dengan yang ada di S10+, tentu saja. Ini juga mendukung HDR10+ dan memiliki sisi melengkung mewah. Ini adalah resolusi 1080p dan memiliki aspek yang berbeda dengan rasio 19.5:9.

Galaxy A50 berukuran 158,5 x 74,7 x 7,7 mm, yang membuatnya hampir identik dengan jejak S10+. Beratnya 9g lebih sedikit meskipun di 166g.

Bingkai dibuat dari plastik, seperti bagian belakang A50, mengkilap dan sangat tipis di sisi. Ada slot tiga kartu di sebelah kiri, sementara tombol daya dan volume ada di kanan. Di bagian bawah ada USB-C dan port audio, serta pengeras suara tunggal.

Memegang Galaxy A50 adalah perasaan yang cukup akrab jika Anda memiliki pengalaman dengan ponsel Samsung baru-baru ini. Sisi-sisi meruncing dengan cara yang sangat akrab dan menghasilkan tepi yang cukup ramping. Ini sangat rentan terhadap sidik jari dan noda, tetapi terlepas dari semua kilau itu, ponsel tidak terasa licin seperti kelihatannya.

Masa Pakai dan Kecepatan Pengisian Baterai Samsung Galaxy A50



Galaxy A50 memiliki baterai sebesar 4.000 mAh, dengan fitur fast charging 15 Watt.

Dalam pengujian kami, Galaxy A50 memiliki daya tahan baterai yang sangat baik. Kami mencatat waktu 12 jam untuk penelusuran web melalui Wi-Fi dan hampir 16 jam memutar video dalam mode pesawat. Waktu bicara 3G lebih dari sehari - skor yang sangat baik juga.

Secara keseluruhan, baterai A50 bisa dibilang awet.

Loudspeaker/Pengeras suara dan Kualitas Audio


Galaxy A50 memiliki loudspeaker tunggal yang terletak di bagian bawah. Kualitas suaranya 'Sangat Bagus' dalam tes tiga cabang kami dalam hal kenyaringan, tetapi outputnya bagus dalam frekuensi tinggi. Jadi, sejauh menyangkut kualitas - A50 memiliki suara yang keras, tetapi tidak sebersih atau kaya.

Samsung Galaxy A50 memberikan kinerja sangat baik juga ketika diuji dengan amplifier eksternal dengan tingkat volume tinggi dan tanda kejelasan yang sempurna.

Secara keseluruhan kenyaringan sama tingginya dengan bagian tes pertama dan salah satu yang terbaik di pasar kelas menengah.

Performa/Kecepatan



Galaxy A50 adalah smartphone pertama yang kami temui yang ditenagai oleh chip Exynos 9610 yang dirancang oleh Samsung. SoC 9610 adalah bagian dari Seri Mid-range Exynos 7, jadi Anda jangan berharap memperoleh kecepatan kelas atas.

Meski demikian, Exynos 9610 tampaknya cukup kuat dalam pemrosesan. Ada prosesor octa-core dengan empat core A73 berjalan pada 2.3GHz dan empat A53 berdetak pada 1.7GHz. Itu seharusnya lebih dari cukup untuk menangani aplikasi umum dan bahkan games 3D.

Lalu ada Mali-G72 MP3 (baca tri-core). Kami telah melihat tiga core G72 beraksi sebagai bagian dari chip Helio P60 dan P70, dan itu ternyata cukup untuk pengalaman gaming yang seimbang dengan anggaran terbatas.

Akhirnya, A50 hadir dengan RAM LPDDR4x 4GB atau 6GB tergantung pada pasar dan penyimpanan dasar.

Seperti biasa, kami akan memulai tes benchmark kami dengan Geekbench. Dalam kinerja single-core Core Cortex-A73 cocok dengan Kryo 260 Gold di Snapdragon 660 (Redmi Note 7), dan mengalahkan segalanya kecuali Kryo 360 Gold dalam Snapdragon 710 (Xiaomi Mi 8 SE).

Operasi multi-core adalah tugas yang mudah untuk Galaxy A50. Itu tidak sebaik chip S660, dekat dengan kinerja S710, sedangkan Helio P70 yang memiliki konfigurasi CPU yang sama sedikit lebih cepat karena core CPU-nya memiliki clock yang lebih tinggi.

Tri-core Mali-G72 adalah GPU yang solid - dan dalam kisaran harga ini, ini termasuk GPU terbaik yang bisa Anda dapatkan di smartphone 1080p. Itu hanya dikalahkan oleh Adreno 616 dalam Qualcomm Snapdragon 710 (Mi 8 SE).

Selama di tes AnTuTu benchmark, Galaxy A50 menunjukkan kekuatannya dan setara dengan rekan-rekannya.

Galaxy A50 jauh lebih cepat untuk harganya yang diminta. Ini adalah pemain yang sangat andal berkat chip Exynos 9610-nya. Ini sama bagusnya untuk bermain game seperti halnya untuk operasi sehari-hari dan menjelajahi media sosial. OS Android dan One UI cepat dan lancar pada perangkat keras ini, meskipun begitu semua tergantung aplikasi yang Anda install dan semakin bertambahnya data.

Kami tidak melihat adanya hot spot di sekitar Galaxy A50 bahkan ketika menjalankan benchmark itu untuk durasi yang lebih lama dan tidak ada pelambatan sama sekali. Secara keseluruhan, A50 menawarkan kinerja hebat untuk kelasnya dan tidak ada lag yang mengganggu saat menjalankan aplikasi apapun.

Kualitas Foto


Galaxy A50 - IG: andrienko.itb
Samsung Galaxy A50 memiliki tiga kamera di belakang - kamera utama 25MP PDAF f /1.7 bergabung dengan fokus tetap 8MP, f / 2.2 ultra-lebar dan sensor kedalaman 5MP, fokus tetap, f /2.2. Ada juga satu LED flash di sekitarnya.

5MP bukanlah modul mandiri yang dapat Anda ambil dengan foto sebenarnya - melainkan, ini adalah 'Kamera Kedalaman', yang akan digunakan untuk 'Live Fokus', atau bokeh menurut istilah Samsung.

Jadi, kamera utama memiliki sensor resolusi 25MP di belakang lensa f/1.7 cepat dengan panjang fokus 27mm. Kemudian sensor 8MP di belakang lensa apertur f/2.2 yang menghadirkan sudut pandang 120 derajat. Data EXIF ​​13mm.

Aplikasi kamera sangat mirip dengan pada Samsung mana pun saat ini, hanya dengan lebih banyak ikon di jendela bidik untuk mengontrol kamera mana yang sedang digunakan. Ikon dengan 3 pohon berarti kamera ultra-wide angle, sedangkan 2 pohon menunjukkan kamera biasa.

Operasi dasarnya seperti biasa dengan gesekan samping untuk pindah mode dan tindakan naik/turun untuk beralih antara kamera belakang dan depan. Ada mode Pengoptimal Scene yang ditenagai AI yang seharusnya mengenali jenis scene tertentu dan menyesuaikan parameternya. Mode yang ditampilkan, serta pengaturannya, dapat disesuaikan dalam pengaturan.

Mode Live Focus hadir, secara default, dengan semua begitu banyak kamera dan sensor kedalaman khusus. Ada juga mode Pro, tetapi hanya dapat memilih ISO (dalam kisaran 100-800), kompensasi eksposur (-2 / + 2EV dalam langkah 0.1EV), dan white balance (preset, tetapi tidak ada suhu cahaya).

Galaxy A50 secara default memotret dalam 12MP, tetapi ini dapat diubah dari pengaturan aspek - 3:4 sesuai dengan 12MP, sedangkan 3:4H berarti 25MP. Saat memotret dalam 25MP Anda tidak dapat menggunakan HDR Otomatis atau HDR apa pun dalam hal ini.

Mari kita mulai dengan gambar beresolusi tinggi. Level detailnya tidak seperti yang Anda harapkan dari angka 25MP tapi itu hal yang wajar. Kami telah mengamati kekurangan serupa dalam detail di mid-rangers Samsung sebelumnya seperti Galaxy A9 terakhir.

Jadi, foto-fotonya lembut secara keseluruhan, tetapi Anda dapat melihat prosesnya mencoba mengompensasinya dengan penajaman, tetapi seringkali terlalu agresif dan ada lingkaran penajaman yang terlihat pada gambar.

Dan sekarang kabar baiknya - warnanya ternyata cukup akurat, kontrasnya sangat bagus, sementara rentang dinamisnya rata-rata - cukup diharapkan karena tidak ada mode HDR yang terlibat.

12MP yang kami ambil di siang hari bolong ternyata sama tidak mengesankannya dengan gambar 25MP. Di mana HDR Otomatis tidak menyala, Anda akan mendapatkan satu gambar yang sangat lembut, bahkan lebih lembut daripada yang 25MP. Warna dan kontrasnya bagus, dan gambar-gambar itu disimpan lebih cepat, tetapi jika Anda menginginkan foto yang lebih detail - Anda harus tetap memotret dalam 25MP di siang hari.

Jika HDR terlibat, foto-foto sering terlihat sedikit lebih baik dengan eksposur genap dan beberapa highlight tidak hilang. Tetapi ada kalanya warna-warna tersebut disajikan tidak realistis dengan warna kehijauan yang nyata.

Kamera ultra wide menghasilkan gambar 8MP yang sangat terdistorsi karena tidak ada koreksi distorsi yang diterapkan. Ini bukan masalah karena tujuan dari kamera sudut lebar adalah untuk memuat sebanyak mungkin menjadi gambar 4:3 dan itulah harga yang harus dibayar. Kualitas tingkat piksel tidak hebat, tetapi warna dan kontrasnya sangat bagus, dan rentang dinamisnya sering ditingkatkan oleh HDR Otomatis tanpa merusak presentasi warna pada tingkat detail. Secara keseluruhan, gambar-gambar itu harus dinikmati apa adanya.

Foto rendah cahaya 25MP dari Galaxy A50 sedikit mengecewakan, kurang detail, banyak noise, lembut, dan agak buram. Kami menduga 25MP tidak ditujukan untuk cahaya rendah sama sekali. Di sinilah opsi default 12MP benar-benar berguna. Kami menduga kamera melakukan beberapa pixel binning tetapi hanya dalam cahaya rendah, dan karenanya menghasilkan beberapa gambar cahaya rendah 12MP yang sangat bagus.

Pemotretan 12MP memiliki saturasi dan eksposur warna yang sangat baik, meskipun highlight akan terpotong. Jika dilihat lebih dekat, tingkat detailnya baik-baik saja dan bahkan ada ketajaman yang paling penting. Bisa kami katakan itu adalah beberapa gambar cahaya rendah yang solid untuk kelasnya.

Tidak ada Mode Malam di Galaxy A50 apalagi di foto ultra-wide-angle, jadi jangan harap mendapat hasil foto yang keren di tempat kurang cahaya.

Potret (Bokeh/Live Focus)


Galaxy A50 Portrait/Live Focus - IG: thetrishachaudhary
Galaxy A50 memiliki kamera 5MP mandiri untuk menangkap informasi kedalaman dan harus menghasilkan beberapa bidikan potret yang baik. Itu disimpan dalam 12MP dan ternyata sangat mengesankan, terutama untuk ponsel kelas mid-range.

Pemisahannya sangat baik, tidak ada transisi yang tiba-tiba, dan algoritme cukup pintar untuk tidak tertipu oleh objek yang dekat dengan wajah. Tentu, foto-foto itu tidak sempurna, tetapi kami mendapatkan lebih dari yang kami harapkan dari ponsel murah kelas menengah.

Selfie


Galaxy A50 selfie - IG: marisha_kisulja
Galaxy A50 hadir dengan kamera selfie beresolusi tinggi 25MP, yang mungkin sama atau tidak sama dengan kamera utama 25MP. Jika jarak Anda tepat, dan jika ada banyak cahaya - Anda bisa mendapatkan beberapa bidikan terperinci. Warna juga tepat.

Sama seperti kamera 25MP utama, foto selfie memotret dalam 12MP kecuali Anda memilih 25MP. HDR Otomatis hanya tersedia dalam mode 12MP. Dan jika itu menyala, akan membuat highlight lebih baik. Selain itu - gambarnya sangat rinci dan memiliki warna yang sangat baik.

Mode potret juga tersedia pada kamera selfie, hanya dengan satu kamera. Potret lebih lembut daripada selfie biasa, tetapi mengejutkan - dengan pemisahan subjek yang sama teliti seperti yang terlihat pada foto potret biasa. Dan HDR bekerja di sini saat dibutuhkan, dan melakukan pekerjaan dengan sangat baik.

Rekaman video


Galaxy A50 merekam video hingga 1080p pada 30fps - tanpa 4K, dan juga tidak ada 1080/60. Stabilisasi elektronik tersedia dan selalu aktif - tidak ada opsi untuk mematikannya. Kecepatan bit video 1080p rata-rata 17Mbps sedangkan audio direkam dalam stereo pada 256kbps.

Mempertimbangkan cuaca yang sangat berangin di sekitar sini yang terasa di kedua gambar dan suara, A50 masih unggul dari pengambilan video 1080p - klip sangat rinci dan dengan sedikit noise. Rentang dinamis juga bagus dan warnanya pas. Kami memberi peringkat klip 1080p A50 di antara yang lebih baik yang kami lihat, tidak hanya di kelasnya, tetapi secara keseluruhan.


Rekaman dari kamera ultra lebar tidak memiliki detail juara, tapi layak untuk video ultra wide.

Stabilisasi elektronik tersedia pada kamera biasa dan ultra wide dan bekerja sangat baik.

Secara teori ISO Exynos 9610 harus mendukung perekaman video 4K, yang bagaimanapun tidak tersedia pada A50. Secara teori harusnya bisa merekam klip 4K dengan aplikasi pihak ketiga karena Samsung menggunakan API kamera standar. Jadi, kami coba mengunduh aplikasi OpenCamera dari PlayStore dan ternyata bisa 4K pada 30fps. Jadi, jika Anda menginginkan 4K pada A50, Anda dapat menggunakan aplikasi kamera lain, dengan kualitas yang cukup bagus.

Kelebihan dan Kekurangan Samsung Galaxy A50


Samsung punya banyak hal di Galaxy A50 - pilihan desain dan warna, layar, kinerja, dan masa pakai baterai. Gambar foto, walaupun tidak mengesankan secara detail, memiliki resolusi tinggi dan dapat diandalkan untuk mendapatkan pemandangan yang benar terlepas dari kondisi cahaya dan cuaca yang tersedia. Video 1080p juga mengesankan.

Penambahan One UI disambut baik di midranger, dan kami menyukainya. Ya, Galaxy A50 tidak tahan air seperti pendahulunya, tetapi unggul di tempat lain dan menebus semua kekurangan dengan harga yang sangat kompetitif. Kami pasti menyukainya, dan kami sarankan pertimbangkan ponsel ini jika cocok dengan anggaran Anda.
Kelebihan:

  • Build quality solid dan finishing cat casing belakang yang menakjubkan
  • Layar 6,4" Super AMOLED yang luar biasa
  • Chip Exynos 9610 yang ramah game
  • Kamera serbaguna yang melakukan pekerjaan dengan baik
  • Potret yang bagus, selfie yang bagus, video 1080p yang luar biasa dengan stabilisasi
  • Daya tahan baterai yang bisa diandalkan

Kekurangan:


  • Pemindai sidik jari kurang cepat
  • Anda memerlukan aplikasi pihak ketiga untuk merekam video 4K


Masalah yang diketahui:

  • Beberapa pengguna mengalami penangkapan sinyal yang lemah, tetapi beberapa user lain tidak mengalami. Tidak diketahui apakah tergantung tempat atau memang secara hardware kurang kuat penangkapan sinyalnya.

Demikian review Samsung Galaxy A50, mohon maaf jika banyak kekurangan. Jika Anda ingin menambahkan silahkan tambahkan di kolom komentar.

Sampai jumpa di artikel selanjutnya tentang bongkar casing belakang dan ganti baterai Samsung Galaxy A50.

Baca Juga: Tanya Jawab Samsung Galaxy A50 - Wireless/Fast Charging, OIS/EIS, NFC, IR Blaster, LED Notification, Antutu Score?

0 Response to "Samsung Galaxy A50 Bagus Kah? Review Kelebihan dan Kekurangan di Harga 3 Jutaan!"

Posting Komentar