Realme X Bagus Kah? Review Kelebihan dan Kekurangan di Harga 3,5 Jutaan!

Review Singkat Realme X


Sebelumnya Elppas sudah share spesifikasi dan unboxing HP Realme X ini, sekarang saya mau share review singkat atau rangkuman dari GSMArena. Ya cuma bisa share saja belum bisa pakai bahan sendiri karena belum ada modal :)

Display/Layar


Realme X dilengkapi dengan layar OLED 6,53 inci - ini pertama kalinya Realme yang berorientasi pada ponsel budget menggunakan layar jenis ini. Dengan resolusi FullHD+ pada aspek 19.5:9 atau, 1080x2340px, yang menghasilkan kepadatan 394ppi. Dan sebagai penyempurna adalah layar full tidak memiliki poni atau takik untuk kamera depan, karena kamera sefie-nya pop-up.

Kecerahan maksimum yang kami ukur adalah 448 nits - hampir persis 450 nits yang dijanjikan Realme, dan hasil OLED yang cukup khas. Namun, tidak ada peningkatan dramatis dalam mode Otomatis, jadi hanya itulah kecerahan yang akan Anda dapatkan dalam cahaya apa pun. Itu sudah cukup, kami tidak memiliki masalah dalam penggunaan di luar ruangan.

Di ujung paling kiri dari slider kami mengukur 2,4nits, jadi menonton malam hari pun seharusnya bebas masalah. Hitam pekat yang sempurna berarti kontras tanpa batas, dapat diprediksi.

Reproduksi warna secara default memiliki karakteristik tampilan OLED - warna yang kental lebih penting daripada akurasi, bukan? Putih dalam mode default memiliki pergeseran biru yang nyata (deltaE sekitar 9) dan deltaE rata-rata keseluruhan adalah 6,4 ketika memeriksa satu set swatch terhadap target sRGB. Jika Anda memindahkan slider sepenuhnya ke pengaturan terhangat (warmer), Anda akan mendapatkan putih yang jauh lebih baik (meskipun tidak sepenuhnya sempurna dengan deltaE 4), tetapi rata-rata deltaE tetap tidak mengesankan di 5,6.

Masa Pakai dan Kecepatan Pengisian Baterai Realme X



Realme X menggunakan baterai dengan kapasitas 3.765 mAh, sedikit lebih kecil dari milik Realme 3 Pro yang berkapasitas 4.045mAh. Spek internal pada dasarnya sama, tetapi layar sedikit lebih besar (6,53 "vs 6,3") meskipun seharusnya lebih efisien dengan layar OLED.

Kami mengukur 28:33 jam pada panggilan suara di jaringan 3G, kalah sekitar 2 jam dari Realme 3 Pro yang dapat bertahan hingga 30:46 jam, yang selaras dengan perbedaan kapasitas antara kedua ponsel.

Untuk pengujian web browsing pada jaringan Wi-Fi Realme X dapat bertahan hingga 12:27 jam, ini cukup baik, walaupun tidak bisa menyamai hasil 3 Pro 13:48jam. Dan dengan OLED yang biasanya menghasilkan skor lebih baik saat memutar video, dan benar Realme X mendapat score 16 jam penuh dibanding Realme 3 Pro yang 15 jam, walaupun Realme X memiliki kapasitas baterai yang lebih kecil.

Secara keseluruhan, ketahanan baterai Realme X kalah dengan Realme 3 Pro.

Sebagai perbandingan lain, Galaxy A50 memiliki hasil yang hampir identik dalam tes layar menyala, tetapi sekitar 20% waktu bicara yang lebih rendah, meskipun efisiensi siaga yang lebih baik membantu mencapai skor keseluruhan yang lebih tinggi. Huawei P30 lite hidup lebih lama dari Realme X selama 2+ jam dalam menjelajah web, tetapi Realme 2+ jam lebih tahan dalam pemutaran video. Redmi Note 7 dengan 14 jam dalam tes layar aktif berada pada posisi yang sama.

Beruntung, Realme X hadir dengan kemampuan pengisian cepat VOOC 3.0 dan adaptor 20W. Mengisi baterai dari 0-100% dalam waktu yang sangat cepat, yaitu 1 jam 18 menit dan berada pada 50% hanya dalam waktu 30 menit.

Loudspeaker/Pengeras suara dan Kualitas Audio



Pengeras suara pada lubang bawah Realme X memiliki pengaturan yang sama dengan yang ada di Realme 3 Pro. Dalam pengalaman kami, X memiliki kualitas suara yang secara keseluruhan Sangat Bagus namun sedikit kalah dari R3Pro yang mendapat nilai Super Bagus. Mungkin bentuk lubang yang berbeda memiliki efek pada frekuensi-frekuensi tertentu. Selain itu, kami tidak memiliki keluhan tentang kualitas suara.

Output audio Realme X adalah salinan karbon dari 3 Pro sebelumnya. Hal yang baik tentang ini adalah ia memiliki skor yang sangat baik dengan amplifier eksternal yang dikombinasikan dengan level volume yang sangat tinggi.

Bagian yang tidak begitu bagus adalah headphone yang menyebabkan kerusakan cukup banyak, menjatuhkan kenyaringan di atas rata-rata. Kami juga melihat peningkatan mencolok pada crosstalk stereo dan beberapa distorsi intermodulation. Itu semua menambahkan hingga pertunjukan yang solid jika tidak spektakuler.

Performa/Kecepatan



Realme X ditenagai oleh chipset Snapdragon 710 - SoC kelas menengah atas dari seri Qualcomm yang sama dengan Realme 3 Pro. Jika dibandingkan dengan Snapdragon 675, chipset SD710 sedikit kalah di sektor CPU tapi lebih unggul di GPU.

Realme X akan ditawarkan dalam versi 4GB / 64GB, 6GB / 64GB, dan 8GB / 128GB dan unit review kami adalah RAM 8GB dan ROM 128GB.

Secara keseluruhan, Realme X memberikan hasil yang luar biasa untuk kinerja di seluruh tes benchmark, kecuali relatif rendah untuk perangkat keras single-core hasil CPU. Redmi Note 7 Pro dan vivo V15 Pro memang mengungguli Realme dalam kekuatan CPU saja, tetapi Realme memiliki GPU yang jauh lebih kuat, yang dapat dengan mudah menjadi penentu bagi gamer seluler.

Kualitas Foto

Pemotretan siang hari Realme X terlihat bagus dan memiliki sembulan tertentu - kontrasnya tinggi dan warnanya cerah. Rentang dinamis cukup lebar, bahkan jika beberapa detail hilang di dalam adegan kontras tinggi yang ekstrem. Agar adil, hasil foto di luar ruangan yang berawan walaupun tidak mudah dilakukan, tetapi ditangani dengan baik.


Ada banyak detail yang ditangkap dan ketajaman disimpan sampai ke sudut. Area warna seragam memang menunjukkan sedikit noise, hanya nampak jika dilihat secara jeli.

Pada Realme 3 Pro kami mengamati bahwa mode HDR dibuat untuk warna-warna paling cerah, tetapi pada X di sini Anda akan mendapatkan saturasi terbanyak dari Chroma boost. Terlalu banyak Chroma untuk selera kita, terutama mengingat output yang sudah kuat tanpa mode itu. Sementara itu, kami menemukan HDR tidak banyak menghasilkan perbedaan. Pada akhirnya, pengaturan pilihan kami untuk Realme X tetap seperti pada 3 Pro - AI aktif, Chroma boost off, HDR otomatis (atau nonaktif).


Semua itu adalah foto 12MP yang telah kita lihat sampai sekarang, karena itulah pengaturan default dan itulah bagaimana sensor dirancang untuk bekerja. Namun, Anda dapat beralih ke resolusi 48MP di pengaturan. Anda akan mendapatkan peningkatan mutlak pada detail jika Anda melihat dengan sangat teliti pada foto 12MP yang dijadikan 48MP dan gambar 48MP murni berdampingan. Itupun untuk foto dengan cahaya yang cukup.

Foto low-light normal dari Realme X bagus, meskipun cenderung kurang terang. Tapi mempertahankan warna dengan sangat baik, dan menangkap detail yang bagus.

Nightscape adalah yang Realme sebut sebagai mode malam pseudo long exposure. Ini dapat meningkatkan cahaya pada bayangan dengan baik dan menjaga highlight dengan baik. Namun, ada sedikit penurunan pada detail. Berbeda dengan Realme 3 Pro, pada X tidak ada pemotongan/cropping.


Potret


Seperti halnya pada Pro 3, Realme X mengambil potret yang sangat baik dengan beberapa deteksi subjek terbaik yang pernah kami lihat. Tentu saja, pengaturan rambut acak yang tidak tepat dengan latar belakang yang kontras akan mengekspos kekurangannya, tetapi jika Anda tidak memperhatikan sangat detail, potret Realme X akan secara konsisten menyenangkan Anda.


Hal yang sama berlaku untuk mengambil gambar objek acak dan bukan orang - Realme X mampu mengisolasi subjek dengan presisi tinggi.

Selfie


Kamera pop-up Realme X muncul dengan resolusi 16MP. Ini memiliki lensa aperture f /2.0 dan fokus tetap. Di sisi perangkat lunak, ada segala macam opsi peningkatan beautyfication seperti perataan kulit dan pembesaran mata dan penipisan wajah, dan yang lainnya.

Dalam cahaya yang berlimpah, ketika ponsel dapat menjaga ISO di dasar atau dekat, Anda akan mendapatkan selfie yang super detail dan tajam. Dalam kondisi yang bahkan lebih redup yang membutuhkan, katakanlah, ISO 400 ada penurunan tajam pada level piksel, kemungkinan disebabkan oleh pengurangan noise yang agresif. Bagaimanapun, warna ditampilkan dengan baik, dan jangkauan dinamis cukup lebar.

Potret selfie juga cukup bagus, meskipun mereka tidak memiliki sensor kedalaman seperti di bagian belakang. Ini ditangkap pada 8MP bukan 16MP murni, tapi 8MP sudah cukup, menurut kami. Smartphone ini melakukan pekerjaan dengan baik dengan pemisahan subjek dan kami tidak mendapatkan telinga yang terpotong atau sejenisnya. Sekali lagi, apapun yang kurang dari cahaya ideal akan menghasilkan ISO yang meningkat dan penurunan ketajaman jika dilihat dari dekat.

Rekaman video


Realme X merekam video hingga 4K pada 30fps. Tidak ada mode 60fps dalam resolusi 1080p, semoga kedepannya bisa melalui perbaikan perangkat lunak karena 3 Pro memilikinya dan menggunakan chipset yang sama. Anda mendapatkan opsi untuk memilih antara codec h.264 dan h.265. Tidak disebutkan tentang stabilisasi video di menu atau jendela bidik, tetapi pada rekaman 1080p/30fps menunjukkan adanya stabilisasi.

Seperti yang kami amati pada 3 Pro baru-baru ini, Realme sangat murah hati dengan laju bit yang digunakannya untuk menyandikan video. Rekaman 4K mendapatkan 50Mbps sementara 1080p / 30fps dialokasikan dengan 20Mbps di atas rata-rata ketika menggunakan codec h.264. Maka agak aneh bahwa laju bit audio hanya 96kbps (meskipun masih stereo, yang bagus).

Rekaman 4K dikemas dengan detail tetapi juga sedikit bising jika Anda memperhatikan baik-baik jalan dan awan. Penampilan warna tepat dan rentang dinamis juga bagus. Seperti halnya pada Pro 3, klip 1080p terlihat agak terlalu lebar, tetapi masih cukup baik. Namun, di sini, bintik-bintik kebisingan di jalan menjadi lebih terlihat.


Stabilisasi hanya tersedia pada rekaman 1080p/30fps, tetapi bekerja dengan baik, tidak seperti yang kita lihat pada Realme 3 Pro. Walaupun masih gagal untuk sepenuhnya menghilangkan goyangan saat berjalan, tetapi tidak berguncang banyak, dan jika Anda berdiri tidak berjalan, rekaman bebas goyang.

Kelebihan dan Kekurangan Realme X


Secara keseluruhan smartphone ini sudah OKE banget, kamera oke, baterai oke, layar oke, pokoknya semua oke, termasuk hasil video bergerak yang lebih stabil.


Kelebihan:
    • Desain layar penuh, bezel tipis dan kamera selfi pop-up.
    • Layar OLED bagus secara keseluruhan, meningkatkan akurasi warna.
    • Fast charging VOOC yang sangat cepat melengkapi daya tahan baterai yang cukup baik.
    • Chip Snapdragon 710 memiliki banyak keuletan dalam tugas-tugas intensif CPU dan GPU.
    • Kualitas gambar yang sangat baik di siang hari, kinerja cahaya rendah yang layak, potret yang mengagumkan, selfie yang sangat bagus.

    Kekurangan:
    • Tidak ada slot MicroSD yang sangat berguna untuk menambah memori di masa depan.
    • Tidak ada kamera Ultra Wide Angle yang sudah banyak diusung para kompetitor.

    Sampai jumpa di artikel selanjutnya tentang bongkar casing belakang dan ganti baterai Realme X. Source(s): GSMArena, Youtube.

    0 Response to "Realme X Bagus Kah? Review Kelebihan dan Kekurangan di Harga 3,5 Jutaan!"

    Posting Komentar