Apa itu Screen Burn-In? Penyebab, Tips Untuk Mencegah dan Informasi Liannya


Screen burn-in merupakan salah satu masalah yang sering terjadi di berbagai perangkat seperti Smartphone atau tablet. Elpps sendiri pernah mengalami masalah ini di Samsung Galaxy S5. Selain itu juga sekarang sedang ramai dibahas di forum Xiaomi karena beberapa ponsel besutan Xiaomi juga banyak yang mengalami masalah ini, diantaranya Redmi Note 5, Note 4, Mi 5, dll.

Di artikel ini saya cuma mau sharing artikel dari forum MIUI. Note: Artikel terjemahan Google Translate dan sedikit edit, buat catatan pribadi saja.

Screen Burn In (Tampilan "Terbakar")


Bayangan gambar atau layar / gambar burn-in adalah nama yang diberikan untuk perubahan warna permanen layar ponsel cerdas Anda yang disebabkan oleh penggunaan piksel yang tidak teratur.

Penggunaan gambar statis yang berkepanjangan dapat menciptakan bayangan permanen atau "hantu" dari gambar tersebut di layar.

Masalah ini lebih umum daripada yang Anda pikirkan dan paling sering terjadi pada layar AMOLED (meskipun layar LCD tidak sepenuhnya bebas dari bug ini). Untungnya, ada solusi untuk mengembalikan kualitas gambar perangkat Anda.

Bayangan layar terjadi ketika senyawa fosfor yang memancarkan cahaya untuk menghasilkan gambar kehilangan intensitasnya dengan penggunaan jangka panjang. Selain itu, penggunaan tidak teratur dapat "membakar" gambar ke layar yang akan terlihat sepanjang waktu.

Nama "burn in" sedikit menyesatkan, karena tidak ada pembakaran atau panas yang sebenarnya. Sebaliknya, istilah ini digunakan untuk menggambarkan tampilan yang mengalami perubahan warna permanen di seluruh bagian panel.


Ini dapat berupa bentuk garis besar teks atau gambar, memudarkan warna, atau tambalan atau pola lain yang terlihat di layar. Layar masih berfungsi seperti biasa, tetapi ada gambar bayangan atau perubahan warna yang terlihat saat layar aktif.

Untuk dianggap sebagai screen burn-in, artefak ini harus permanen dan merupakan cacat yang disebabkan pada sisi perangkat keras display, bukan kesalahan grafis yang mungkin disebabkan oleh perangkat lunak atau masalah dengan sirkuit driver display.

Mengapa Screen Burn-in terjadi? Inilah Penyebabnya


Penyebab semua burn-in layar adalah karena siklus hidup yang bervariasi dari komponen penghasil cahaya layar. Ketika bagian-bagian ini menua, kecerahannya berubah dan oleh karena itu reproduksi warna panel berangsur-angsur berubah seiring waktu.

Semua tampilan mengalami perubahan warna seiring bertambahnya usia, meskipun ini dapat dikurangi dengan perangkat lunak cerdas, tetapi dengan adanya burn-in di beberapa bagian layar lebih cepat daripada yang lain. Ini secara bertahap dapat menggeser warna yang dapat dilihat dari layar di satu area lebih dari yang lain, meninggalkan bayangan dari apa yang sebelumnya ditampilkan.

Dengan smartphone modern dan teknologi smartwatch, layar burn-in dapat bermanifestasi sebagai akibat dari rentang hidup yang berbeda antara subpiksel LED merah, hijau, dan biru yang digunakan dalam panel OLED. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, area tampilan yang jarang berubah, seperti tombol navigasi atau bilah notifikasi, adalah area yang paling rawan mengalami masalah ini.

Ini karena area tersebut lebih cenderung menampilkan satu blok atau warna secara konsisten, ikon setelan, dan teks, sementara bagian layar lainnya menghasilkan pilihan warna yang lebih dinamis dari berbagai situs web, video, aplikasi, dll. dalam periode penggunaan yang panjang.

Oleh karena itu subpiksel di area ini melihat jumlah penggunaan yang berbeda dan dengan demikian usia berbeda, akhirnya menghasilkan sedikit variasi dalam reproduksi warna.

Anda bisa menggunakan aplikasi Android's Material Design untuk mengubah notification bar menjadi transparan atau merubah warnanya sehingga layar lebih dinamis memancarkan warna di area itu.

Layar OLED terdiri dari LED merah, hijau, dan biru, tetapi warna yang berbeda memiliki rentang yang berbeda.

Berbicara lebih teknis, masalahnya adalah bahwa LED biru memiliki efisiensi bercahaya lebih rendah secara signifikan daripada piksel merah atau hijau. Ini berarti bahwa untuk satu set piksel berukuran, LED biru perlu digerakkan pada arus yang lebih tinggi untuk mencapai kecerahan yang sama seperti merah atau hijau.

Arus yang lebih tinggi menyebabkan pixel terdegradasi lebih cepat, memperpendek umurnya dan oleh karena itu akhirnya mewarnai tampilan ke arah warna merah dan hijau. Oleh karena itu warna layar OLED tidak menurun secara merata, akhirnya akan bersandar ke warna merah / hijau.

Jadi, jika salah satu bagian panel menghabiskan banyak waktu menampilkan gambar biru atau putih, piksel biru di area ini akan menurun lebih cepat daripada di area lain. Itulah yang menyebabkan efek bayangan seperti terbakar.

Bisakah kita Memperbaiki Layar Burn-In? Bagaimana caranya


Ada banyak aplikasi di Play Store yang mengklaim untuk memperbaiki masalah ini dan ada beberapa cara Anda dapat memperbaiki pembakaran plasma dan keteguhan gambar LCD. Namun, tergantung pada panjang dan tingkat keparahan gambar yang terbakar, beberapa tampilan mungkin tidak dapat diperbaiki, jadi jangan terlalu berharap banyak.


Konsepnya sederhana: urutan warna utama ditampilkan di perangkat Anda, memulihkan piksel "terbakar". Faktanya, ini adalah fungsi asli dari screen-savers komputer: satu gambar dinamis yang muncul ketika layar menganggur untuk membuat piksel bekerja dan memastikan bahwa area yang sama pada layar tidak terus diterangi secara konstan.


Disarankan Anda menggunakan aplikasi untuk waktu selama 4-5 jam secara bergantian pada waktu selama 4 hingga 5 hari di malam hari.

Saya harap tutorial ini membantu Anda dalam memecahkan masalah dan juga membantu Anda memahami akar masalah dan cara mencegahnya di masa mendatang.

Tips Untuk Menghindari Screen Burn-In


Pada tahap ini, produsen sangat sadar akan potensi masalah dan telah mengambil sejumlah langkah cerdas untuk membantu menghindari masalah burn-in. Sebagai permulaan, Samsung telah menggunakan pengaturan pentile-subpiksel di layar AMOLED sejak Galaxy S3. Dengan membuat subpiksel biru yang lebih besar, membutuhkan lebih sedikit arus untuk dikendarai agar dapat memberikan cahaya yang dibutuhkan. Mengendalikan LED dengan arus yang lebih rendah akan meningkatkan masa pakainya, sehingga membutuhkan waktu lebih lama untuk terjadinya perubahan warna yang nyata.

Ini tidak secara langsung membahas masalah berbagai bagian layar penuaan pada tingkat yang berbeda, tetapi itu berarti bahwa itu akan membutuhkan waktu lebih lama untuk memperhatikan daripada dengan panel OLED yang lebih tua atau lebih murah.

Tindakan Preventatif untuk Mencegah Burn In


Jika layar Anda sudah "burn-in", tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengembalikan kerusakan. Ada aplikasi di Play Store yang mengklaim membalikkan masalah, tetapi ini hanya akan "membakar" sisa layar untuk mencocokkan warna, yang sebenarnya tidak ideal.

Jika Anda khawatir tentang masalah ini, ada sejumlah tindakan pencegahan yang dapat Anda ambil untuk memperpanjang waktu tampilan dan membantu mencegah efek ghosting yang menakutkan:

  1. Jaga kecerahan tampilan Anda pada level rendah. Kecerahan yang tinggi membutuhkan lebih banyak arus dan karenanya mempersingkat masa pakai LED.
  2. Setting waktu mematikan layar otomatis ke yang paling singkat. Mematikan layar saat Anda tidak menggunakannya akan mencegah gambar statis ditampilkan.
  3. Gunakan Mode Immersive, jika tersedia. Ini menyembunyikan bilah notifikasi, jadi ikon statis tidak akan ditampilkan. Atau, pilih launcher yang menawarkan fitur serupa, serta bilah navigasi transparan dan opsi app drawer.
  4. Pilih wallpaper dengan warna yang lebih gelap dan selalu perbaharui.
  5. Gunakan keyboard yang menawarkan tema yang lebih gelap untuk mencegah degradasi warna di bagian bawah layar.
  6. Jika Anda menggunakan aplikasi navigasi secara teratur untuk perjalanan jauh, pilih salah satu yang tidak memiliki banyak elemen UI statis yang terang.

Dikatakan bahwa, layar yang menyala bukanlah sesuatu yang harus diperhatikan banyak pengguna jika mereka ingin membeli ponsel pintar OLED baru. Panel modern memiliki daya tahan yang jauh lebih lama daripada smartphone OLED awal, dan bahkan kemudian membakar di jarang daripada norma. Jangan tinggalkan gambar statis di layar 24/7 dengan kecerahan yang disetel maksimal!

Sumber: Muz_paray via MIUI Forum

0 Response to "Apa itu Screen Burn-In? Penyebab, Tips Untuk Mencegah dan Informasi Liannya"

Posting Komentar