Seberapa Cepat Samsung Galaxy J7 Pro? Tes CPU & GPU, Score Antutu, GeekBench, GFX 3.1 Manhattan

Samsung Galaxy J7 Pro, seperti J7 (2017) yang berjalan pada chipset Exynos 7870. Meski sangat hemat daya, chip ini masih sama dengan yang Anda dapatkan pada J7 (2016).

Sementara chip 7870 memiliki prosesor Cortex-A53 8-cores yang layak yang memiliki clock 1.6GHz, namun GPU Mali-T830MP1-nya mungkin agak mengecewakan.

Mali single-core ini sempurna untuk layar 720p di J7 (2016), sementara J7 Pro memiliki piksel dua kali lebih banyak  yang mungkin membebani pada GPU.

Berikut spesifikasi singkat chipset Sansung Exynos 7870:

SoC Exynos 7870
CPU 8 cores A53 @ 1.6GHz
GPU Mali T830 MP1
Mfc. Process 14nm
64 Bit 64 Bit support
Kelas Mid-range (menengah)
Tanggal diumumkan 18 Februari 2016

Baca juga: Spesifikasi Samsung Galaxy J7 Pro

Seberapa cepat sistem Samsung Galaxy J7 Pro?


Berikut adalah daftar hasil pengujian yang Elppas kutip dari GSMArena..

Score AnTuTu Samsung Galaxy J7 Pro (Tes Processor + Graphic)


AnTuTu adalah salah satu aplikasi patokan yang paling populer untuk perangkat Android. Ini menguji banyak bagian perangkat Anda dan memberikan skor keseluruhan. Inilah yang sebenarnya diukur oleh AnTuTu dan memberikan tolok ukur masing-masing untuk penggunaan di dunia nyata.


Score AnTuTu Samsung Galaxy J7 Pro berada di kisaran 48000, sedikit diatas Nokia 6 yang menggunakan processor kelas bawah Snapdragon 430. Dan cukup jauh dibawah Xiaomi Redmi Note 4 yang menggunakan processor kerlas menengah dari Qualcomm, Snapdragon 625.

Baca juga: Perbandingan processor Qualcomm Snapdragon seri 800, 600, dan 400.

Score GeekBench 4.1 Samsung Galaxy J7 Pro (Tes Processor)


Geekbench adalah benchmark prosesor cross-platform, dengan sistem penilaian yang memisahkan kinerja single core dan multi-core, dan beban kerja yang mensimulasikan skenario dunia nyata.


Tidak mengherankan, J7 Pro memiliki angka yang hampir sama dengan angka rata-rata J7 (2017) - angka yang layak pada kelasnya, namun berada di belakang ponsel dengan Snapdragon 625. J7 Max (Helio P20) unggul dari Pro dalam skenario single core dan kalah dalam multi-core.

Score  GFX 3.1 Manhattan 1080p offscreen (Tes Grafis)


Manhattan adalah tes berbasis OpenGL ES 3.0 yang kompleks yang berlangsung di kota pada malam hari. Pipeline grafisnya didasarkan pada naungan yang ditangguhkan. Pass geometri menggunakan beberapa target render (MRTS). Penerangan difus dan specular dihitung untuk lebih dari 60 lampu. Dan tes ini juga dilengkapi dengan pemetaan peta kubus dan emisi, pemetaan triplanar, dan pengaburan mesh instanced. Bahkan ada sistem pemutaran video Theora berbasis dingin yang memanfaatkan streaming tekstur asinkron.


Dengan hasil benchmark GFX 3.1 Manhattan tersebut menunjukkan bahwa Galaxy J7 Pro ini memang cukup lemah di sektor GPU yang sangat berpengaruh ketika bermain games.

Kesimpulan


Dengan spesifikasi CPU dan GPU Galaxy J7 Pro tersebut, kita tidak berharap banyak dalam sesi benchmark. Sepertinya performa bukan andalan dari smartphone ini. Fokusnya bukan pada kinerja, tapi penampilan, body, layar Super AMOLED yang mewah dan efisiensi daya adalah permainan J7 Pro. Cocok untuk pengguna yang banyak main sosmed, mengutamakan penampilan, dan jarang main games.

Kabar baiknya adalah, chip ini dirancang dengan cukup baik. Meskipun skor rendah, kami dapat memastikan bahwa Galaxy J7 Pro cukup untuk bermain game walaupun sesekali terjadi lag, terutama di game 3D, namun bagi kebanyakan orang hal itu tidak akan terlalu menganggu untuk tetap menikmati sesi permainan yang bagus. Game arcade berjalan lebih baik tentunya. Tapi di seluruh user interface (UI), lag hampir tidak ada.

Berkat proses pembuatan high-end 14nm, Exynos 7870 berjalan dengan baik dan smartphone tidak menimbulkan panas yang menganggu selama sesi game yang panjang.

1 Response to "Seberapa Cepat Samsung Galaxy J7 Pro? Tes CPU & GPU, Score Antutu, GeekBench, GFX 3.1 Manhattan"